Kasus Melonjak, Produk Kesehatan Asal Kanada Ini Diklaim 99% Tangkal Covid-19

Kasus Melonjak, Produk Kesehatan Asal Kanada Ini Diklaim 99% Tangkal Covid-19

Covid-19
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Kasus harian Covid-19 di Indonesia melonjak tinggi, bahkan sempat menembus angka 5.000 yang dipicu oleh virus corona subvarian Omicron BA.4 dan BA.5. Sejalan dengan itu, baru-baru ini dunia kesehatan internasional diramaikan dengan hasil penelitian yang diterbitkan oleh jurnal kesehatan terkemuka di dunia The Lancet Global Health yang menyimpulkan bahwa Nitric Oxide Nasal Spray (NONS) efektif membantu menangkal berkembangnya virus Covid-19 di saluran pernafasan atas.

Yang pertama dan satu-satunya produk alat kesehatan di dunia yang menghasilkan formulasi NONS adalah Enovid Nose Sanitizer yang dikembangkan oleh Sanotize, perusahaan farmasi global asal Kanada. Enovid telah mendapatkan izin edar dari Kementerian Kesehatan sejak November 2021 dan beredar di Indonesia sejak Februari 2022 setelah rangkaian Uji Klinis fase III di India selesai dilakukan.

The Lancet Global Health adalah jurnal yang menjadi sumber referensi pengetahuan seputar kesehatan global yang terpercaya secara internasional. Kualitas dan kredibilitas jurnal The Lancet Global Health sebagai referensi dalam dunia kesehatan dapat dinilai dari skor Faktor Dampak Jurnal atau Journal Impact Factor (JIP) yang diraihnya, yakni sebesar 202.731, dan menduduki ranking #1 kategori Kedokteran Umum dan Penyakit Dalam pada 2022 Journal Citation Reports®. 

Dalam penelitian yang telah diakui The Lancet Global Health ini, disimpulkan bahwa penggunaan NONS pada pasien infeksi SARS-CoV-2 gejala ringan dapat membantu mempercepat durasi penyembuhan gejala infeksi. Penelitian berdasarkan pada hasil uji klinis fase 3 yang dilakukan di India terhadap 306 peserta yang merupakan pasien Covid-19 yang mengalami gejala ringan dan tergolong sebagai kelompok berisiko mengalami peningkatan penyakit, tidak divaksinasi, berusia di atas 45 tahun, dan memiliki satu atau lebih penyakit penyerta (komorbid).

Kemudian, semua peserta menerima perawatan standar antara lain antipiretik untuk pengobatan demam dan nyeri, antitusif untuk batuk, dan hidrasi/nutrisi. Sebanyak 153 pasien diberikan NONS secara rutin 6 kali per hari masing-masing 2 kali semprot per lubang hidung selama 7 hari berturut-turut. Sedangkan 153 pasien lainnya tidak diberikan NONS (placebo).

Baca juga : WHO Teliti 2 Varian Baru Covid-19

Dalam penelitian tersebut, didapatkan hasil bahwa pasien yang menggunakan NONS dapat mencapai hasil RT-PCR negatif di hari ke-4, sedangkan mereka yang tidak menggunakan NONS mencapai hasil RT-PCR negatif di hari ke-8. NONS mampu mengurangi virus di rongga hidung sebanyak 93,7% dalam 24 jam dan 99% dalam 48 jam. NONS terbukti dapat mempercepat pembersihan virus di rongga hidung, memperbaiki status klinis (perbaikan skor CPS WHO) dan meminimalisir pemburukan kesehatan akibat virus Covid-19. Kajian ini juga tidak menemukan efek samping yang signifikan sehingga aman dan dapat ditoleransi dengan baik oleh pasien.

Jurnal ini menyimpulkan bahwa seluruh data penelitian ini dapat  digunakan sebagai bukti pendukung penggunaan NONS untuk pasien dengan infeksi dini Covid-19 untuk mengurangi risiko perkembangan penyakit mereka.

Di Indonesia produk NONS dikenal dengan merk Enovid Nose Sanitizer yang dikemas dalam bentuk portable dan mudah dibawa ke mana-mana. Enovid dihadirkan oleh PT Laniros Dian Pharma. “Di tengah lonjakan kasus Covid-19 di Indonesia dalam beberapa pekan terakhir, NONS dapat membantu menghambat penularan Covid-19 di masyarakat sehingga mempercepat pemulihan kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang telah jenuh dengan masa pandemi yang berkelanjutan,” ungkap Elisabeth Paulus, Direktur PT Laniros Dian Pharma. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]