Jaga Stabilitas Rupiah, BI Perkuat Koordinasi Lewat Tiga Langkah

Jaga Stabilitas Rupiah, BI Perkuat Koordinasi Lewat Tiga Langkah

BI Proyeksikan Penurunan GWM Tambah Likuiditas Rp25 Triliun
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Bank Indonesia (BI) terus memperkuat koordinasi antar otoritas terkait untuk menjaga stabilitas ekonomi dan memperkuat ketahanan eksternal. Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan, terdapat tiga langkah koordinasi yang dilakukan Bank Sentral dengan otoritas terkait.

Menurutnya, tiga langkah koordinasi yang dilakukan yaitu pertama, koordinasi dalam stabilisasi nilai tukar untuk mempertahankan daya tarik pasar keuangan domestik, khususnya obligasi pemerintah serta mempersiapkan mekanisme rekening simpanan khusus untuk menampung Devisa Hasil Ekspor (DHE).

Kedua, koordinasi dalam penurunan transaksi berjalan, melalui implementasi B20 untuk menurunkan impor minyak dan mendorong ekspor kelapa sawit, sinergi dalam akselerasi penerimaaan devisa dari destinasi pengembangan pariwisata prioritas, serta mendorong ekspor dan mengurangi impor melalui kebijakan fiskal, perdagangan, industri, dan penerapan komponen dalam negeri.

“Ketiga, koordinasi dalam akselerasi pendalaman pasar keuangan untuk pembiayaan ekonomi termasuk infrastruktur melalui pembiayaan infrastruktur serta pembiayaan korporasi,” ujar Perry di Jakarta, Rabu, 3 Oktober 2018.

Selain itu, BI juga terus melakukan bauran kebijakan untuk stabilisasi nilai tukar Rupiah, diantaranya menaikkan suku bunga kebijakan bunga kebijakan moneter BI7 Day Reverse Repo Rate sebesar 150 basis points (bps) menjadi 5,75%, melakukan intervensi ganda di pasar valas dan pembelian SBN dari pasar sekunder, untuk stabilisasi nilai tukar sesuai nilai fundamentalnya.

“Serta menjaga berkerjanya mekanisme pasar, penyediaan swap valas dan swap hedging dengan biaya yang relatif murah, serta akselerasi pendalaman pasar keuangan seperti INDONIA sebegai referensi suku bunga pasar uang, serta memberlakukan transaksi Domestic Non Deliverable Forward (DNDF),” ucapnya.

Perry juga mengungkapkan, bahwa apa yang terjadi dengan nilai tukar rupiah harus dilihat dilihat pada levelnya saja, tapi juga dilihat tingkat depresiasinya dibanding dengan negara lain. Per  2 Oktober 2018 secara (ytd) depresiasi rupiah sebesar 9,82% lebih rendah dibandingkan beberapa negara peers seperti India (12,40%), Afrika Selatan (13,83%), Brazil (17,59%) dan Turki (37,26%).

“Ke depan, Bank Indonesia akan mencermati perkembangan perekonomian seperti defisit transaksi berjalan, nilai tukar, stabilitas sistem keuangan, dan inflasi untuk menempuh langkah lanjutan guna memastikan tetap terjaganya stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan,” tegasnya. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]