IPO, Moratelindo (MORA) Incar Dana Rp1,03 Triliun

IPO, Moratelindo (MORA) Incar Dana Rp1,03 Triliun

atau initial public offering (IPO)
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – PT Mora Telematika Indonesia Tbk (Moratelindo) perusahaan yang bergerak di industri telekomunikasi dan jasa interkoneksi internet (NAP) akan melakukan penawaran umum perdana atau initial public offering (IPO). Moratelindo menawarkan 2,61 miliar saham biasa atas nama yang merupakan saham baru yang dikeluarkan dari portepel perseroan atau sebanyak-banyaknya 11,00% dari jumlah seluruh modal ditempatkan dan disetor penuh dalam perseroan melalui IPO dengan nilai nominal Rp100 per saham.

Perseroan yang berkode emiten MORA ini menawarkan harga perdana di kisaran Rp368-396 per saham. Dengan demikian, jumlah seluruh dana IPO yang akan diperoleh maksimal Rp1,03 triliun. Direktur Utama Perseroan, Galumbang Menak mengatakan, seluruh dana yang diperoleh perseroan dari hasil IPO, setelah dikurangi biaya-biaya emisi, akan digunakan sekitar 85% untuk Investasi, seperti investasi terhadap backbone dan access termasuk dengan perangkat dan infrastruktur pasif dan aktif serta pengembangan data center.

“Termasuk juga akan digunakan untuk pembangunan inland cable, Ducting dan perangkat penunjang baik aktif maupun pasif infrastuktur,” ujar Galumbang Menak saat Public Expose, Selasa, 12 Juli 2022.

Ia menjelaskan, backbone merupakan pembangunan jaringan backbone baik untuk submarine cable maupun inland cable. Saat ini Perseroan memiliki jaringan backbone dari Jakarta – Singapura, yang terdiri dari Submarine Cable dan Inland Cable yang melintasi sepanjang pulau Sumatera, yang disebut dengan Sumatera backbone. Perseroan juga memiliki Backbone (Inland Cable) sepanjang pulau Jawa yang disebut dengan Java Backbone. Selain itu Perseroan juga memiliki Backbone dari Pulau Bali – Nusa Tenggara yang terdiri dari Submarine Cable dan Inland Cable.

Dana yang diperoleh dari IPO  ini akan digunakan untuk investasi pembangunan backbone dan access diluar jaringan yang ada serta ducting, seperti rencana pembangunan Submarine Cable dan Inland Cable beserta perangkat penunjang baik aktif maupun pasif infrastruktur di beberapa di beberapa pulau di Indonesia, termasuk namun tidak terbatas pada pulau Sumatera, Jawa, Bali, Nusa Tenggara, Kalimantan dan Sulawesi. Selain itu, dana yang diperoleh dari Penawaran Umum ini juga akan digunakan untuk peningkatan kapasitas jaringan yang sudah ada dan penambahan kapasitas jaringan yang baru.

Namun demikian, perseroan belum dapat mengungkapkan lebih rinci mengenai persentase investasi pada Backbone, Access, Ducting, Data Center dan perangkat penunjang baik aktif maupun pasif infrastruktur karena saat ini masin dalam tahap perencaaan awal, dimana Panjang kabel atau Ducting masih dapat berubah tergantung hasil desktop study, inland, marine survey.

Kemudian, seluruh dana yang diperoleh perseroan dari hasil IPO ini, sebesar 15% akan digunakan untuk kebutuhan modal kerja dan kegiatan umum usaha Perseroan (general corporate purposes), yaitu biaya operasional dan perawaran jaringan beserta perangkat pendukungnya, biaya instalasi perangkat ke pelanggan dan untuk aktivitas “branding” dan promosi.

Dalam Penawaran Umum Perdana Saham ini, Perseroan menunjuk PT BNI Sekuritas dan PT Sucor Sekuritas sebagai Penjamin Pelaksana Emisi Efek. Adapun jadwal sementara untuk penawaran umum sebagai berikut:

  • Masa Penawaran Awal 12 – 18 Juli 2022
  • Perkiraan Tanggal Efektif  27 Juli 2022
  • Perkiraan Masa Penawaran Umum 29 Juli 2022 – 2 Agustus 2022
  • Perkiraan Tanggal Penjatahan 2 Agustus 2022
  • Perkiraan Tanggal Distribusi Saham Secara Elektronik 3 Agustus 2022
  • Perkiraan Tanggal Pencatatan pada PT Bursa Efek Indonesia 4 Agustus 2022

Related Posts

No Content Available

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]