Ini Cara BI Atasi Krisis Keuangan Global

Ini Cara BI Atasi Krisis Keuangan Global

BI: Stress Test Bank Harusnya Tak Dipublikasikan
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus DW Martowardojo membagikan pengalaman bank sentral dalam menghadapi krisis keuangan global seperti krisis yang terjadi baik pada tahun 1997-1998 maupun krisis keuangan global 2008.

Menurut Agus Marto, untuk menghadapi krisis global yang berdampak ke domestik, BI berupaya dengan melakukan berbagai langkah salah satunya mengembangkan bingkai kerja makroprudensial untuk mendukung stabilitas sistem keuangan.

“Ini kita melihat pengalaman dari krisis pada tahun 1997-1998, di mana risiko sistemik telah berdampak pada besar dan signifikannya biaya terhadap ekonomi, yakni sekitar 60 persen dari PDB,” ujarnya di Jakarta, Kamis, 2 November 2017.

Selain itu, kata dia, BI juga membentuk unit surveilans makroprudensial dan mengembangkan bingkai kerja stabilitas sistem keuangan. Ini termasuk sistem peringatan dini yang dapat mengidentifikasi kerentanan dan potensi risiko pada sistem keuangan.

Dia mengungkapkan, bahwa hal-hal tersebutlah yang mendorong kemampuan untuk dapat mengelola sistem keuangan dengan baik. Pada akhirnya, krisis keuangan global tahun 2008 dapat dilalui oleh Bank Sentral dengan baik.

“Ketika krisis keuangan global berada pada puncaknya, BI dengan kebijakan makroprudensialnya dapat melangkah untuk menurunkan tekanan pada sistem keuangan dengan cepat dan presisi, didorong oleh analisis dan monitor yang baik,” tegas Agus.

Lebih lanjut Agus menambahkan, guna menjaga stabilitas sistem keuangan, BI telah mengimplementasikan instrumen kebijakan yang beragam. Hal Ini termasuk kebijakan terkait pengelolaan likuiditas perbankan agar lebih terjaga dan dapat menyalurkan kreditnya.

Di sisi lain, papar dia, BI juga memperkenalkan kebijakan Countercylical Capital Buffer (CBC). Kebijakan tersebut dimaksudkan untuk menurunkan dampak negatif siklus “boom” pada sistem keuangan.

“Kebijakan ini diaplikasikan dengan diciptakannya bantalan untuk industri perbankan guna memitigasi potensi risiko yang disebabkan berlebihnya risiko pada saat periode “boom” terjadi,” tutup Agus. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]