Ini 10 Provinsi Penyimpan APBD Terbesar di Bank

Ini 10 Provinsi Penyimpan APBD Terbesar di Bank

Ini 10 Provinsi Penyimpan APBD Terbesar di Bank
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta–Pertumbuhan ekonomi menjadi salah satu tumpuan dalam mengelola negara. Demikian diungkapkan Presiden Joko Widodo dalam sambutannya di acara Rakornas TPID VIII di Hotel Sahid, Jakarta, Kamis 4 Agustus 2016.

Jokowi mengungkapkan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, Pemerintah Daerah perlu segera merealisasikan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD).

“Saya ingin sampaikan pada Mei uang di APBD kabupaten/kota masih Rp246 triliun. Besar sekali ini uang kalau keluar semua ekonomi akan terdongkrak naik. Juni sudah turun jadi Rp214 triliun, tapi masih di atas Rp200 triliun, hati-hati keterlambatan realisasi seperti ini jangan diteruskan, stop, harus segera dikeluarkan,” kata Jokowi.

Dia mengatakan, tanpa realisasi anggaran, pertumbuhan ekonomi di daerah akan lemah, terutama di daerah yang tidak memiliki kekuatan di sektor swasta.

“Sehingga penting untuk segera keluarkan ini, segera lelang. Ini masih besar sekali. Ini masalah yang berkaitan dengan APBD,” tegasnya.

Ia mengungkapkan, 10 provinsi terbesar penyimpan dana di bank. Pertama pemerintah provinsi DKI Jakarta dengan nilai anggaran yang masih disimpan Rp13,9 triliun, disusul Jawa Barat Rp8,034 triliun, Jawa Timur Rp3,9 triliun, Riau Rp2,86 triliun, Papua Rp2,59 triliun, Jawa Tengah Rp2,46 triliun, Kalimantan Timur Rp1,57 triliun, Banten Rp1,52 triliun, Bali Rp1,4 triliun, Aceh Rp1,4 triliun.

Tidak hanya provinsi, daerah tingkat kabupaten juga masih banyak yang menyimpan dananya di bank. Antara lain Kabupaten Bogor Rp1,9 triliun, Badung Rp1,6 triliun, Bandung Rp1,6 triliun, Bekasi Rp1,5 triliun, Tanah laut Rp1,3triliun, Kediri Rp1,39 triliun, Berau Rp1,37triliun, Nias Rp 1,31triliun.

Selanjutnya, daerah tingkat Kota antara lain Kota Medan Rp2,27 triliun, Surabaya Rp1,85 triliun, Tangerang Rp1,36 triliun, Cimahi Rp 1,52triliun, Depok Rp1,31triliun, Magelang Rp1,1 triliun, Tangerang Selatan Rp1,03triliun, Serang Rp948 miliar, dan Mojokerto Rp917 miliar.

“Sesuai yang saya sampaikan tahun lalu, bahwa nanti kalau simpanan masih seperti ini, beberapa kabupaten/kota sudah kita terbitkan surat utang. Kalau masih gede seperti ini ya surat utang akan tambah banyak. Kita mulai manajemen yang ketat, dengan kondisi global yang masih belum baik kita harus seperti ini,” kata Jokowi. (*)

 

Editor: Paulus Yoga

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]