Indonesia Khawatirkan Kesepakatan AUKUS Bangun Kapal Selam Nuklir

Indonesia Khawatirkan Kesepakatan AUKUS Bangun Kapal Selam Nuklir

KAPAL SELAM
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – AUKUS yang terdiri dari Australia, Inggris, dan Amerika Serikat bersepakat membuat kapal selam bertenaga nuklir bagi Australia. Langkah ketiga negara ini dikabarkan untuk mengimbangi ambisi China yang saat ini didukung oleh angkatan lautnya yang massif. Kerja sama ini merupakan bagian dari kerja sama keamanan trilateral AUKUS bersama Amerika Serikat dan Inggris.

Hal ini disayangkan pemerintah Indonesia. Tidak hanya Indonesia, Negara-negara lain dikawasan Asia Tenggara juga bereaksi yang sama.

Kementerian Luar Negeri Indonesia secara tegas menyatakan prihatin dengan pengadaan kapal selam bertenaga nuklir bagi Australia. Untuk itu, pemerintah kembali mengingatkan komitmen Australia terhadap non-proliferasi nuklir dan juga keamanan serta stabilitas kawasan Indo-Pasifik.

Menyikapi hal ini, Satu Limaye, pengamat Asia Pasifik dari East West Center, menjelaskan ini bukan kapal selam bersenjata nuklir, tapi kapal selam bertenaga nuklir. Berbeda dengan kapal selam bersenjata nuklir, seperti yang dimiliki Amerika dan Rusia.

Pejabat ketiga negara AUKUS berkali-kali menekankan aliansi ini tidak ditujukan kepada negara tertentu. Justru ada klaim bahwa China-lah yang memicu pembentukan AUKUS.

Menurut Global Fire Power, China memiliki armada angkatan laut terbesar di dunia, dengan 2 kapal induk dan 79 kapal selam. Sementara angkatan laut Australia tak memiliki kapal induk dan hanya memiliki enam kapal selam. (*)

 

Related Posts

No Content Available

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]