Indef Sebut RI Lebih Siap Hadapi Tapering Off AS

Indef Sebut RI Lebih Siap Hadapi Tapering Off AS

Dua Indikator Ekonomi Tahan Efek Kenaikan Fed Rate
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Bank Sentral Amerika Serikat, The Federal Reserve dalam waktu dekat akan segera mengurangi pembelian SBN atau tapering off yang diikuti kenaikan suku bunga acuan. Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) menilai Indonesia saat ini lebih siap dalam menahan keluarnya aliran asing jika tapering off dilakukan.

Wakil Direktur Indef Eko Listiyanto mengatakan, tapering off saat ini sudah tidak bisa ditunda lagi. Inflasi AS terus melesat dan sempat menyentuh angka 7% sehingga harus segera diredam. Selain itu, pertumbuhan ekonomi AS sudah pulih dan membaik, posisinya bahkan lebih tinggi dari China pada Triwulan IV kemarin.

“Implikasinya di kita, dugaan saya tentu akan terjadi gejolak walaupun momentumnya tidak akan lama. Saya setuju dengan pemerintah bahwa kita relatif siap dengan cadangan devisa yang tinggi,” jelas Eko pada paparan virtualnya, Selasa, 8 Februari 2022.

Meskipun demikian, Eko memberi catatan apabila momen tapering itu terjadi berbarengan dengan kondisi konflik geopolitik di Rusia Ukraina dan kenaikan harga komoditas, pemerintah harus segera menyiapkan skenario. Supaya, Indonesia benar-benar bisa mengendalikan dampak tapering AS.

“Secara umum, tantangan global kita masih tinggi hingga 3 tahun ke depan, sehingga concern atau fokus pada upaya pemulihan ekonomi akan lebih optimal untuk ekonomi dibandingkan memecah anggaran untuk tujuan yang kurang strategis,” ucapnya. (*)

 

Editor: Rezkiana Nisaputra

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]