IMF dan Bank Sentral Afganistan Blokir Akses Pendanaan Taliban

IMF dan Bank Sentral Afganistan Blokir Akses Pendanaan Taliban

IMF
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Beberapa waktu lalu, kelompok ekstrimis Taliban berhasil menduduki Kabul, ibukota Afganistan. Meskipun demikian, kelompok ini dipastikan tidak akan bisa mengakses dan menggunakan sumber dana negara Afganistan yang tersimpan, maupun pendanaan dari lembaga lain.

Salah satunya adalah Dana Moneter Internasional (IMF) yang telah menangguhkan akses pendanaan terhadap Afghanistan. Keputusan ini diambil setelah adanya ketidakjelasan pada pengakuan pemerintahan Afganistan yang saat ini diduduki kelompok Taliban.

“Saat ini ada ketidakjelasan dalam komunitas internasional mengenai pengakuan pemerintah di Afghanistan. Sebagai konsekuensinya negara tersebut tidak dapat mengakses SDR (hak penarikan khusus) atau sumber daya IMF lainnya,” jelas Gerry Rice, Juru Bicara IMF seperti yang dikutip dari reuters, 19 Agustus 2021.

Sebelumnya, Amerika Serikat juga membekukan Aset Da Afghan Bank (DAB) atau Bank Sentral Afghanistan. Tujuannya agar Taliban tidak bisa mengakses sumber dana negara Afganistan.

Adapun besaran aset yang dibekukan diperkirakan mencapai US$9,5 miliar. Sebagian besar aset itu ada di rekening Federal Reserve New York dan lembaga keuangan yang berbasis di AS. (*)

Editor: Rezkiana Np

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]