Hadapi Perang Dagang, RI Perlu Ekspansi dan Kuatkan Pasar Regional

Hadapi Perang Dagang, RI Perlu Ekspansi dan Kuatkan Pasar Regional

Risiko Perang Suku Bunga Antar Bank Sentral Berpotensi Melebar
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Untuk menghadapi dampak perang dagang Amerika Serikat (AS) dengan Tiongkok, Indonesia harus menyiapkan berbagai strategi. Institute for Development of Economics and Finance (Indef) menilai, Indonesia perlu melakukan ekspansi pasar dan penguatan pasar regional dengan berbagai cara.

Pertama, menurut Direktur Eksekutif Indef Enny Sri Hartati, perluasan pasar ke negara-negara dagang nontradisional (Afrika & Eropa Timur) dan negara-negara yang teridentifikasi terdampak perang dagang Indonesia, bisa menjadi penyuplai barang substitusi bagi negara tujuan ekspor. Kedua, penguatan pasar regional dengan pemberian nilai tambah yang tinggi kepada produk ekspor tujuan Asia Tenggara.

Ketiga, kata Enny, ekspansi pasar dan penguatan pasar regional bisa dilakukan dengan pemberian fasilitas pembiayaan,  peminjaman, dan asuransi misalnya penurunan atau pembebasan bea keluar/ekspor. Keempat, kebijakan pengendalian impor dengan cara menaikkan tarif bea masuk impor produk yang berdampak besar terhadap neraca perdagangan dan neraca transaksi berjalan.

“Kelima, memberikan insentif fiskal dengan memberi peluang bagi  industri dalam negeri melalui kebijakan perpajakan yang memberikan kepastian, keamanan, dan kenyamanan,” ujarnya di Jakarta, Rabu, 28 November 2018.

Selanjutnya keenam, dalam jangka panjang, pemerintah harus terus mengusahakan pembangunan infrastruktur yang tepat sasaran. Tujuannya adalah menjadikan barang Indonesia lebih kompetitif. Di mana, logistik Indonesia masih kalah jauh (Ranking 46) dibanding negara ASEAN lainnya. Selain itu, infrastruktur masih perlu dikembangkan dan tepat sasaran agar dapat mengurangi biaya logistik baik dalam negeri maupun global.

“Terakhir, mengoptimalkan peran lembaga penelitian dan peningkatan investasi sebagai jalan mengoptimalkan inovasi produksi barang dalam negeri yang bernilai tambah tinggi dan mampu bersaing dengan barang luar negeri,” paparnya. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]