Gubernur BI Tekankan Pentingnya Diversifikasi Mata Uang

Gubernur BI Tekankan Pentingnya Diversifikasi Mata Uang

Gubernur BI Tekankan Pentingnya Diversifikasi Mata Uang
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Pandemi COVID-19 telah meningkatkan volatilitas di pasar keuangan, perdagangan dan juga investasi. Untuk menghadapinya, Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo menekankan pentingnya diversifikasi penggunaan mata uang.

Diversifikasi mata uang salah satunya dilakukan melalui kerja sama bilateral antar negara dengan menerapkan Local Currency Settlement (LCS). Sejak 2018, Indonesia sudah menjalin kerja sama LCS dengan negara Mitra.

“LCS sebagai salah satu implementasi diversifikasi mata uang dapat mengendalikan volatilitas nilai tukar dan mendukung ekonomi,” jelas Perry pada keterangannya, Rabu, 16 Februari 2022.

Pada tahun 2022, transaksi LCS ditargetkan meningkat, setelah tumbuh signifikan di tahun 2021, serta direncanakan akan merambah negara lainnya.

Penerapan LCS juga mendapat dukungan dari negara Mitra, seoerti Tiongkok. Gubernur People’s Bank of China (PBC), Yi Gang, turut menyampaikan dukungan PBC pada skema diversifikasi mata uang.

Yi Gang meyakinkan bahwa skema kerja sama penyelesaian transaksi dengan mata uang lokal (LCS) dapat meningkatkan perdagangan dan investasi. Dukungan tersebut dinyatakan melalui implementasi LCS antara Tiongkok dengan Indonesia yang dipercaya memperkuat ekonomi kedua negara sekaligus mendukung percepatan pemulihan ekonomi di kawasan Asia. (*)

 

Editor: Rezkiana Nisaputra

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]