GoTo Masih Merugi, Nilainya Naik jadi Rp6,61 Triliun

GoTo Masih Merugi, Nilainya Naik jadi Rp6,61 Triliun

GoTo Masih Merugi, Nilainya Naik jadi Rp6,61 Triliun
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Laporan kinerja PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GoTo) hingga tiga bulan pertama 2022 masih merugi. Kerugian diatribusikan kepada pemilik entitas induk mencapai sebesar Rp6,47 triliun jika menilik pada laporan keuangan yang disampaikan ke Bursa Efek Indonesia (BEI). Angka ini naik 257% jika dibandingkan dengan periode yang sama di tahun sebelumnya yang mencapai Rp1,81 triliun.

Meskipun demikian, Direktur Utama GoTo, Andre Soelistyo mengungkapkan bahwa perbandingan tahunan dalam laporan keuangan tersebut kurang tepat jika dijadikan tolok ukur utama kinerja GoTo. Sebabnya, kerugian periode berjalan yang pada kuartal I 2021 masih belum melibatkan merger dengan Tokopedia.

“Laporan keuangan GoTo dan anak perusahaanya pada kuartal I 2021 disajikan tanpa data Tokopedia dikarenakan penggabungan dari Gojek dan Tokopedia kepada GoTo baru selesai dilakukan pada Mei 2021. Sehingga untuk menggambarkan bisnis kami secara apple to apple akan lebih tepat jika menggunakan laporan keuangan proforma,” jelas Andre, Senin, 30 Mei 2022.

Di tengah kerugian yang ada, perseroan kali ini mampu membukukan pendapatan kotor sebesar Rp5,2 triliun tumbuh 53% year-on-year (yoy). Pertumbuhan pendapatan kotor ini didorong oleh tumbuhnya nilai transaksi bruto (GTV) yang mencapai Rp140 triliun di periode yang sama, naik 46% yoy jika dibandingkan dengan Kuartal I 2021. Nilai GMV tersebut didorong oleh tiga sektor, yaitu on-demand services, e-commerce, dan financial technology.

“Sepanjang 2022, kami akan terus mendorong inisiatif-inisiatif ini dan menggunakan keunggulan kompetitif yang ekosistem kami miliki, sekaligus memaksimalkan potensi pertumbuhan di Indonesia dan Asia Tenggara. Dengan semakin longgarnya kegiatan masyarakat, peningkatan dan integrasi produk akan terus dilakukan untuk memastikan bahwa GoTo mampu terus melayani pertumbuhan kebutuhan dan jumlah pengguna kami di layanan on demand, e-commerce, dan financial technology,” ujar Andre.

Ke depan, GoTo akan terus fokus pada sinergi ekosistem untuk mendorong pertumbuhan, monetisasi, dan efisiensi. Beberapa langkah yang dilakukan antara lain adalah integrasi GoPay dan produk pembiayaan konsumen ke Tokopedia, sehingga mendorong frekuensi transaksi, pembelanjaan, dan retensi yang lebih tinggi dari GoPay.

Lalu, meluncurkan sistem poin penghargaan tunggal, GoPay Coins, di seluruh ekosistem, untuk memberi manfaat akuisisi silang konsumen di antara Gojek, Tokopedia, dan GoTo Financial. Perseroan juga meningkatkan pengalaman hyperlocal melalui integrasi Tokopedia dan armada logistik on-demand Gojek yang meningkatkan pesanan on-demand dan menurunkan biaya per kilometer untuk pengiriman.

“Ke depannya, GoTo akan terus mengambil langkah holistik dalam melakukan pengelolaan biaya, mendukung pertumbuhan serta tujuan investasi kami, yang akan memperkuat arah menuju profitabilitas, sekaligus memberikan nilai lebih bagi para pemangku kepentingan,” ujar Andre. (*)

 

Editor: Rezkiana Nisaputra

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]