Gejolak Eksternal Meningkat, Rupiah Lanjutkan Pelemahan

Gejolak Eksternal Meningkat, Rupiah Lanjutkan Pelemahan

Surplus Neraca Perdagangan Dorong Sentimen Positif Rupiah
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Pergerakan nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (AS) pada perdagangan hari ini (17/1) diperkirakan berpeluang melanjutkan pelemahan lantaran adanya kekhawatiran gejolak eksternal yang diprediksi meningkat.

Analis PT Samuel Sekuritas Indonesia, Rangga Cipta mengatakan, melemahnya laju rupiah pada perdagangan sebelumnya disebabkan oleh sentimen negatif akibat kekhawatiran dampak buruk pidato pelantikan Trump.

“Rupiah melemah kemarin walaupun surplus dagang Desember 2016 diumumkan naik. Tapi rupiah akibat kekhawatiran dampak buruk pidato pelantikan Trump,” ujar Rangga dalam risetnya, di Jakarta, Selasa, 17 Januari 2017.

Kendati demikian, kata dia, sentimen negatif tersebut hanya bersifat sementara. Sehingga, pelemahan rupiah yang terjadi belakangan ini hanya temporer, diperkirakan rupiah akan kembali ke zona hijaunya setelah sentimen negatif mereda.

“Kurs lain di Negara berkembang juga melemah terhadap dollar diiringi pelemahan harga saham. Tapi rupiah masih didukung penguatan pasar SUN yang terus turun imbal hasilnya,” ucapnya.

Saat ini, lanjut Rangga, pelaku pasar beralih fokus ke pengumuman Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia (RDG-BI) yang akan diumumkan pada Kamis (19/1), yang diharapkan dapat memberikan sentimen positif ke pergerakan rupiah. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]