Gandeng Indogen, JETRO Dorong Ekosistem Startup Jepang-Indonesia

Gandeng Indogen, JETRO Dorong Ekosistem Startup Jepang-Indonesia

Gandeng Indogen, JETRO Dorong Ekosistem Startup Jepang-Indonesia
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – JETRO (Japan External Trade Organization) Jakarta secara resmi memperpanjang kerjasama dengan Indogen Capital sebagai Venture Capital Partner. Kerjasama yang telah terjalin sejak 2020 ini, akan berlanjut hingga tahun 2023 untuk area Asia Tenggara. Jepang sebagai negara perekonomian terbesar ketiga di dunia, memiliki giant venture capital seperti Softbank, JAFCO, dan Global Brain. Hal ini menjadi dasar dari kerjasama tersebut.

Merujuk pada statista, venture capital asal Jepang telah menginvestasikan dana sebesar 70,6 miliar yen ke seluruh perusahaan luar negeri dan sekitar 261,8 miliar yen Jepang ke perusahaan domestik di Jepang. Lebih lanjut, leading corporation di Jepang yang telah menjadi investor pada VC, semakin terlibat dalam investasi dengan alasan untuk mengeksplorasi peluang bisnis baru melalui pemanfaatan inovasi. Tercatat pada kuartal II-2022, korporasi yang membentuknCorporate Venture Capital (CVC)) telah menginvestasikan lebih dari 16,5 miliar yen Jepang.

Saat ini, Indonesia menduduki negara peringkat ke-6 dengan jumlah perusahaan rintisan (startup) terbanyak di dunia dengan jumlah 2.426 yang berasal dari dalam negeri dengan menghasilkan 13 startup unicorn. Melihat landscape ini membuat korporasi Jepang tertarik dengan ekosistem dan potensi pendanaan pada startup Indonesia.

Demi memperkuat ekosistem antara korporasi Jepang dan Indonesia, Japan External Trade Organization Jakarta mengambil langkah strategis menggelar Japan Indonesia Innovation Meetup 2022. Berkolaborasi dengan Indogen Capital, acara ini mempertemukan perusahaan rintisan Jepang dan Indonesia, korporasi dan lebih dari 150 eksekutif level dari korporasi terkemuka dari Jepang dan Indonesia. Mengusung tema “Innovation & Investment Landscape during Tough Times,” Japan Indonesia Innovation Meetup bertindak sebagai jembatan bagi komunitas startup Jepang agar dapat berkolaborasi dengan leading startup dan korporasi demi menciptakan inovasi.

Senior Director JETRO Jakarta, Kentaro Machii menyatakan, bahwa pihaknya ingin mendukung kolaborasi antara perusahaan Jepang dan Indonesia untuk mempercepat transformasi digital dan green transformation di Indonesia dan Jepang. Minat besar perusahaan Jepang pada startup Indonesia dapat mendukung sinergi pada bisnis, begitu pula sebaliknya banyak startup Jepang dengan teknologi baru yang canggih di bidang seperti IoT, AI, dan Aerospace tertarik untuk memperluas bisnisnya ke Indonesia dan mencari partner lokal.

“Tujuan JETRO adalah untuk menghubungkan perusahaan-perusahaan tersebut untuk kerjasama yang saling menguntungkan, melalui acara ini dan berkolaborasi dengan Indogen Capital, kami berharap kami dapat melihat kolaborasi yang menarik kedepannya,” ujarnya dikutip 7 Oktober 2022.

Acara utama berlangsung pada Rabu, 5 Oktober 2022 secara hybrid dengan 4 aktivitas sebagai kunci kolaborasi dari perusahaan Jepang dan Indonesia. Keempat aktivitas tersebut meliputi pitching startup Indonesia dan Jepang untuk memperkenalkan bisnis di mata korporasi, Panel Discussion yang memberikan gambaran bagaimana landscape investasi di indonesia dan dibawakan oleh praktisi yang berpengalaman, dan ditutup dengan exclusive dinner yang mendukung business matching antara startup dan korporasi.

“Indogen selama ini sudah menjadi leading Venture Capital di Asia Tenggara dalam memberikan value added untuk startup ecosystem. Kami secara konsisten menghubungkan leading startups dengan leading corporations,” tambah Chandra Firmanto selaku Managing Partner dari Indogen Capital.

Gelaran acara Japan-Indonesia Innovation Summit 2022 merupakan bentuk konsistensi JETRO dan Indogen dalam menciptakan value collaboration dengan menghadirkan leading startups dengan leading corporations antara Jepang dan Indonesia. Partner Indogen Capital, Halim menutup “Kami siap memberikan dukungan konsultasi gratis untuk perusahaan Jepang dan Indonesia yang ingin berkolaborasi satu sama lain atau dengan startup terkemuka dari Jepang dan Indonesia,” ucapnya.

Acara ini juga turut dihadiri oleh startup dari Indonesia dan Jepang dengan lingkup industri agritech, supply chain, fintech, otomotif, food & beverage, logistic seperti Fishlog, Delos, Superkul, Agriaku, Dailybox, Waste4Change, BelanjaParts, GoKomodo, Travelio, Pitik, DuitHape, Shipper, Synspectives, Sustainacraft, Locationmind, Skillnote, Revecomm, TBM, GMS, Giftee, CreditEngine, AI, Inside, dan SENRI. Sementara korporasi maupun perusahaan modal ventura kenamaan yang turut diundang meliputi Kawan Lama Group, Mahaka Media, Metro Data, Hasnur Group, Kalbe, Bank Victoria, PT Pan Brothers Tbk, Striders, Softbank, CreditSuise, Itochu, Norinchukin, MDI Venture, dan Kejora Capital. (*)

Related Posts

No Content Available

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]