Era New Normal, Fungsi Kantor Cabang Perbankan Harus Bergeser

Era New Normal, Fungsi Kantor Cabang Perbankan Harus Bergeser

Era New Normal, Fungsi Kantor Cabang Perbankan Harus Bergeser
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Di tengah penerapan kebiasaan baru saat masih berlangsungnya pandemi covid-19 (New Normal), perbankan dituntut untuk adaptif memenuhi kebutuhan nasabah salahsatunya adalah menggeser peran kantor cabang milik perbankan.

Hal tersebut disampaikan Chief Editor Infobank Eko B. Supriyanto saat menghadiri Webinar Mobile Insight yang diselenggarakan oleh Telkom Indonesia. Menurutnya, saat ini jumlah transaksi kantor cabang sudah mulai menyusut bahkan menjadi kisaran 1,5% hingga 4%.

“Fungsi kantor cabang akan dikurangi. Dari riset kami bank buku 4 transaksinya di cabang hanya 1,5% sampai 4% ini luar biasa transaksi digitalnya bisa 98%,” katanya di Jakarta, Rabu 24 Juni 2020.

Meski jumlah transaksinya amatlah kecil, namun dari sisi volume transaksi di kantor cabang cukup besar dibandingkan dengan volume transaksi digital. Oleh karena itu, peran kantor cabang perbankan tak bisa dihapuskan dan harus dapat digeser sebagai sarana konsultasi nasabah dan tempat transaksi yang lebih aman dan nyaman.

“Cabang harus digeser fungsinya. Apakah kita akan membuang cabang? Gak bisa karena ini ada transaksi yang sangat besar dan masih dibutuhkan. Jadi geserlah fungsi cabang sebagai konsultan daripada nasabah, untuk penyaluran pinjaman juga mislanya,” jelasnya.

Tak hanya itu, menurutnya bank ke depan juga harus menigkatkan layanan dan performa digitalnya dengan begitu nasabah dapat terus terlayani dan dapat loyal terhadap perbankan. (*)

Editor: Rezkiana Np

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]