Ekspor RI Turun 2,20% di Juli 2022 Gara-Gara Ini

Ekspor RI Turun 2,20% di Juli 2022 Gara-Gara Ini

perkapalan
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat terjadi penurunan ekspor pada juli 2022. Nilai ekspor Juli 2022 sebesar US$25,57 miliar atau turun 2,20% dibandingkan bulan sebelumnya pada Juni 2022 yang sebesar US$26,15 miliar.

Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS Setianto menyebutkan, penurunan ekspor ini terjadi karena adanya penurunan ekspor secara bulanan dari non migas sebesar -11,24% dan migas sebesar -1,64% secara MoM.

“Penurunan ekspor non migas pada bulan Juli 2022 terhadap Juni 2022 adalah karena penurunan komoditas besi dan baja (HS 72) sebesar 11,51%, timah dan barang daripadanya (HS 80) sebesar 54,02%, nikel dan barang daripadanya (HS 75) sebesar 15,53%, kemudian kapal perahu dan strukur terapung (HS 89) sebesar 82,32%,” ungkap Setianto, Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS, Senin, 15 Agustus 2022.

Lebih lanjut ia mengungkapkan, penurunan ekspor migas lebih dikarenakan oleh nilai minyak mentah yang turun sebesar 60,06% dan volume turun sebesar 60,82%.

Kemudian, bila dibandingkan dengan ekspor pada Juli 2021 yang sebesar US$19,37 miliar, nilai ekspor pada bulan Juli 2022 terjadi peningkatan sebesar 32,03%.

“Namun demikian secara yoy terjadi perlambatan dibandingkan dengan pertumbuhan juli 2021 yang sebesar 41,95%,” ungkap Setianto. (*) Irawati

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]