Dukung Akselerasi Transformasi Digital, Data Center H2 Siap Beroperasi

Dukung Akselerasi Transformasi Digital, Data Center H2 Siap Beroperasi

Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Project kerja sama strategis perdana Anthoni Salim dan PT DCI Indonesia Tbk (DCII) untuk pembangunan kompleks hyperscale data center park bernama H2 sudah dituntaskan. Kompleks data center yang teletak di Pertiwi Lestari Industrial Estate, Karawang tersebut, siap digunakan untuk memenuhi kebutuhan pasar.

Gedung H2-01 yang dibangun sejak kuartal IV-2020 ini telah berstatus siap beroperasi dan menjadi bagian dari fasilitas data center hyperscale terbesar di Indonesia. Sedangkan acara soft opening gedung H2-01 dihadiri oleh Executive Director Salim Group Axton Salim, 
President Diretor DCI, Toto Sugiri, dan 
Director PT Datacenter Indonesia Sukses Makmur (DISM) Ricky Garyati, Kamis (21/10).

Data center dikembangkan di atas lahan seluas 86 hektare. Gedung data center yang dinamai H2-01 didirikan setinggi 10 lantai. Dari total lantai tersebut, sebanyak 6 lantai merupakan data hall dengan total kapasitas sebesar 3.000 rak dengan total daya listrik sebanyak 15 MW.

Axton Salim mengatakan, Indonesia merupakan negara terbesar di Asia Tenggara dengan total populasi sebesar 256 juta, namun kapasitas data center per kapita paling rendah, dibandingkan dengan negara lain di dunia. Jika rata-rata konsumsi per kapita adalah 10 watt, data center Indonesia dapat bertumbuh mencapai 2.700 watt ke depan.

Cushman & Wakefield dalam laporan berjudul Data Center in South East Asia poised for Rapid Growth pada August 2019 menyebutkan bahwa dengan kehadiran data center H2 seluas 791 hektare dan total kapasitas hingga 600 MW diharapkan berkontribusi sebanyak 22% terhadap total data center di Indonesia.

Sebagai carrier neutral data center, H2 mampu memenuhi kebutuhan hyperscale data center, termasuk layanan colocation, layanan interconnection dan juga ruang bekerja. Hingga kini, H2 telah dipercaya oleh pelanggan internasional dengan tersewanya dua lantai gedung data center H2.

“Tingkat kebutuhan data center di Indonesia meningkat drastis dalam dua tahun terakhir. Digitalisasi terus berkembang pesat dengan adaptasi komputasi awan yg terus meningkat, disertai dengan aktivitas sekolah dan kerja dari rumah selama pandemi. Kompleks hyperscale data center H2 dibangun dengan latar belakang tersebut dengan prinsip eco-sustainable, yaitu dengan memasang solar panel power sebagai salah satu sumber listrik di kawasan data center,” jelas Axton Salim. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]