DPR Dorong Peningkatan Konsumsi B30 Untuk Kebutuhan Masyarakat

DPR Dorong Peningkatan Konsumsi B30 Untuk Kebutuhan Masyarakat

B30
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Penggunaan B30 yang diproduksi oleh industri sawit adalah bagian penting dari upaya Indonesia mengurangi penggunaan solar. Parlemen mendorong agar B30 digunakan lebih luas oleh masyarakat. Selama ini, penggunaan lebih besar digunakan pada kendaraan umum, bukan kendaraan pribadi.

DPR-RI mendukung peningkatan suplai bahan bakar yang menggunakan CPO tersebut secara luas. Peningkatan ini dinilai bisa mengurangi konsumsi BBM masyarakat yang sebesar 80% berupa Pertalite. Wakil Ketua Komisi VII Eddy Soeparno pun mengapresiasi penggunaan B30 di dalam negeri.

“Di satu pihak memang saya mengapresiasi penggunaan yang lebih luas lagi untuk bahan bakar B30. Hal ini tentu merupakan bagian dari upaya kita untuk mengurangi penggunaan dari solar sepenuhnya karena ada campuran biodiesel di dalamnya,” ujar Eddy di Jakarta, Selasa, 13 September 2022.

Oleh karena itu, pihaknya tetap mendorong supaya B30 agar bisa ditingkatkan terutama dalam suplainya, dan bisa diperluas lagi distribusinya serta volumenya juga bisa ditingkatkan untuk dikonsumsi masyarakat.

Direktur Eksekutif Energy Watch Mamit Setiawan di kesempatan berbeda menilai, seluruh program biodiesel merupakan salah satu upaya progresif pemerintah dalam mempenetrasi penerapan energi terbarukan di dalam negeri. Menurutnya, ada dua hal utama yang dapat Indonesia capai lewat program ini.

“Dengan program ini kita akan mendapat dua hal. Pertama, pastinya bisa mengurangi impor akan solar. Kedua, pasti jadi salah satu program unggulan pemerintah dalam rangka bauran energi,” ungkapnya.

Kementerian ESDM menyebut, diversifikasi energi fosil dengan energi terbarukan merupakan salah satu langkah konkret menurunkan emisi. Targetnya, bauran energi di Indonesia pada 2025 bisa mencapai sebesar 23%. Meski, diakui Mamit, harga keekonomian biodiesel masih cenderung lebih tinggi.

Apalagi, kata dia, di saat harga CPO yang melonjak tinggi akibat berbagai persoalan dan gangguan pasar berdampak pada bahan pembentuk biodiesel, yakni asam lemak metil ester (fatty acid methyl esther/FAME). Belum lagi, sentimen perang Rusia-Ukraina juga membuat minyak dunia termasuk CPO juga mengalami kenaikan. Namun, dirinya optimistis fase harga diesel yang tinggi ini akan berubah dan harga akan turun.

“Saya kira, seiring keadaan yang mulai membaik di sisi demand dan supply, kemungkinan (biodiesel) akan mengalami penurunan harga,” sebutnya.

Sebelumnya, Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengungkapkan, realisasi penyaluran B30 hingga 27 Agustus 2022 mencapai 6,4 juta kiloliter (kl) atau 63% dari alokasi sebesar 10,15 juta kl.

Adapun peningkatan ini sejalan dengan peningkatan kebutuhan solar domestik. Dan untuk tahun 2022 sampai dengan 27 Agustus 2022 telah disalurkan biodiesel untuk program B30 sebesar 6,4 juta kl atau 63% dari target alokasi sebesar 10,15 juta kl,” kata Direktur Jenderal EBTKE Kementerian ESDM Dadan Kusdiana di Jakarta, pekan lalu.

Pada 2020 dan 2021, realisasi penyaluran B30 untuk kebutuhan domestik masing-masing sebesar 8,4 juta kl dan 9,3 juta kl.
Selain itu, Direktorat Jenderal EBTKE Kementerian ESDM mencatat, penghematan devisa dari implementasi B30 terus meningkat. Rinciannya pada 2020 sebesar Rp38,04 triliun, dan meningkat menjadi Rp66 triliun di tahun 2021.

Berdasarkan laporan Asosiasi Produsen Biofuel Indonesia (Aprobi) sepanjang Januari-Juli 2022, Indonesia telah memproduksi biodiesel sebanyak 6.520.184,250 kiloliter. Adapun, biodiesel sebanyak itu terdistribusi di tingkat domestik yang mendominasi sebanyak 5.859.676,922 kiloliter, sementara sisanya diperuntukkan ekspor sebanyak 74.433,463 kiloliter.

Aprobi menilai, mandatori biodiesel 30% atau B30 telah berhasil memangkas impor BBM di Indonesia. Pada 2020, Indonesia berhasil memangkas impor solar sebesar US$3,73 miliar atau setara Rp55,57 triliun dengan asumsi Rp14.899/dolar AS. Sementara dari sisi lingkungan, keberadaan B30 juga telah memangkas emisi karbon.

Aprobi mencatat, selama pelaksanaan B30 sepanjang 2020, biodiesel berhasil mengurangi emisi sebesar 24,6 juta ton CO2, atau setara 7,8% target capaian energi di 2030.

Per Agustus 2022, Ditjen EBTKE KemenESDM mematok Harga Indeks Pasar (HIP) Bahan Bakar Nabati (BBN) Biodiesel Rp8.047/liter + ongkos angkut. Sebagai perbandingan, HIP BBN Biodiesel per April 2022 sempat menyentuh Rp15.559/liter + ongkos angkut. “Sekali lagi, paling tidak biodiesel jadi program unggulan pemerintah mengejar target bauran energi,” urai Mamit.

Ke depan, ia meyakini, implementasi biodiesel akan semakin progresif, bahkan dalam waktu dekat pemerintah bersiap untuk implementasi B40. Sejauh ini, dirinya mengapresiasi perkembangan produk biodiesel di dalam negeri yang sudah jauh lebih baik dan semakin bagus.

Mamit menyarankan, agar pihak terkait memperbaiki produk biodiesel untuk mengurangi beban cost yang ditanggung oleh konsumen. Pemerintah juga dapat mengembangkan produk biodiesel ini agar bisa digunakan pada banyak mesin, tak terbatas pada kendaraan darat saja.

“Mungkin (digunakan) Pelni atau kereta api, saya kira ini bisa terus dilakukan uji coba dari pabrik-pabrik. Dalam hal ini, pemerintah harus menerima masukan dari end user terkait kendala, masalah dan mencari solusi agar bisa diperbaiki (biodiesel),” tutupnya. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]