Diproyeksi Tumbuh USD4,94 T, Industri Keuangan Syariah Masih Hadapi Tantangan Digitalisasi

Diproyeksi Tumbuh USD4,94 T, Industri Keuangan Syariah Masih Hadapi Tantangan Digitalisasi

BI Yakin Ekonomi dan Keuangan Syariah Mampu Perbaiki Defisit Transaksi Berjalan
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Pertumbuhan industri keuangan syariah global diproyeksikan masih akan tumbuh hingga USD4,94 triliun dari USD3,05 triliun di tahun 2025. Namun, di samping itu, industri keuangan syariah masih harus menghadapi tantangan digitalisasi.

Direktur Utama BSI, Hery Gunardi, mengatakan bahwa sektor perbankan syariah ke depan akan dituntut untuk berevolusi menjadi layanan beyond banking, serta banking everywhere, akibat semakin masifnya perubahan perilaku nasabah karena digitalisasi.

“Jadi artinya kalau kita menyimak bahwa Bank 4.0 ya memang perbankan saat ini didorong untuk memiliki layanan digital yang kuat ya application dan transaction yang berbasis digital, termasuk fintech juga saat ini memang kita lihat cukup maju perkembangannya dan perlu kita melihat bahwa perbankan juga harus beradaptasi dengan digitalisasi,” ucap Hery dalam Webinar Kiprah LPS dalam Stabilisasi dan Penguatan Sektor Keuangan di Jakarta, 6 Oktober 2022.

Perubahan perilaku nasabah tersebut juga dibuktikan oleh jumlah cabang pelayanan bank yang menurun drastis dari 32.366 cabang hingga menjadi 25.695 cabang sampai bulan Mei 2022.

“Ini menunjukkan bahwa pergeseran ya behavior customer dari tadinya banyak melakukan transaksi melalui physical distribution sekarang mereka banyak juga menggunakan tren digital ataupun mobile,” imbuhnya.

Digitalisasi perbankan saat ini menjadi hal yang sangat penting, mengingat peta persaingan industri keuangan kini telah sangat terdistrupsi oleh keberadaan fintech yang menawarkan layanan keuangan yang lebih inklusif, lebih cepat dan lebih simple.

“Di sisi lain juga hadirnya bank-bank digital kita lihat disini banyak sekali dan ini juga merupakan hal-hal yang perlu diantisipasi oleh perbankan syariah atas hadirnya bank-bank digital ini,” ujar Hery. (*) Khoirifa

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]