Digitalisasi Pasar Melalui E-Commerce, Perluas Jangkauan Konsumen

Digitalisasi Pasar Melalui E-Commerce, Perluas Jangkauan Konsumen

Bank DKI Jaga Kualitas Pertumbuhan Kredit
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Bandung – Belakangan tren pasar tradisional, terutama di kota-kota besar, mulai menurun. Banyak masyarakat memilih untuk bertransaksi di minimarket yang dekat dengan perumahan atau bertransaksi secara online. Ditambah lagi, saat pandemi banyak pasar tradisional yang mengalami penurunan pendapatan sekitar 70-90 persen dari keadaan normal, bahkan ada yang sudah tidak beroperasi sama sekali.

Oleh karena itu, proses adaptasi dan pemanfaatan teknologi digital dibutuhkan guna memperluas pangsa pasar pedagang tradisional. Salah satu contohnya, Pasar Cihapit di Jawa Barat yang berkolaborasi dengan platform digital Tokopedia melalui Pasar Cihapit Online. Saat ini sejumlah produk yang dijual pedagang Pasar Cihapit mulai dibanjiri pesanan dari luar Kota Bandung.

“Ada produk-produk dalam kemasan seperti kerupuk yang pemesannya berasal dari luar Kota Bandung, seperti Papua dan Aceh. Ini melebihi ekspektasi kami saat mulai berkolaborasi dengan Tokopedia melalui Pasar Cihapit Online,” kata Kepala Pasar Cihapit, Dewi Wulansari dikutip 21 April 2022.

Dirinya tak menyangka pasar yang sedemikian luas bisa dijangkau oleh pedagang Pasar Cihapit Online. Menurut Dewi, hal itu menjadi potensi pasar yang sedemikian besar yang bisa dioptimalkan. Sebelum bergabung dengan program pasar rakyat digital yang digagas oleh Tokopedia, kata dia, konsumen Pasar Cihapit memang sebatas masyarakat yang tinggal di sekitaran pasar saja. Terlebih lagi sebelum masa pandemi, perdagangan di Pasar Cihapit sepenuhnya dilakukan secara konvensional.

Kondisi tidak berubah meski sudah dilakukan inovasi dengan memanfaatkan media sosial. Saat itu, konsumen bisa memesan melalui layanan pesan singkat  WhatsApp (WA). Menurut Dewi, pemesanan melalui WA ini ternyata ribet. Transaksi tidak bisa dilakukan dalam satu kali percakapan pesan singkat. “Pembeli biasanya nanya barangnya lalu harganya, terus dibalas penjual. Percakapan sampai berkali-kali hingga kesannya ribet,” imbuh Dewi.

Lain halnya saat sudah berkolaborasi dengan Tokopedia melalui Pasar Cihapit Online. Dewi mengatakan semua keribetan yang dialami itu hilang seketika. Transaksi bisa dilakukan secara praktis dan efektif. “Target pasarnya pun semakin luas. Tidak hanya di Kota Bandung saja, tapi bisa menjangkau ke seluruh Indonesia,” sebutnya.

Rata-rata pertumbuhan penjualan pedagang Pasar Cihapit Online mencapai 20 persen. Dengan manfaat yang dirasakan itu, Dewi terus melakukan sosialisasi supaya pedagang di Pasar Cihapit dapatbergabung dalam program Pasar Cihapit Online untuk memperluas target pasar.

Dikonfirmasi oleh Kepala Divisi Kebijakan Publik dan Hubungan Pemerintah Daerah Tokopedia, Emmiryzan, Pasar Cihapit Online mulai bergabung dengan Tokopedia sejak Mei 2021. “Pasar Cihapit Online ini adalah salah satu pasar tradisional yang beradaptasi ketika di masa pandemi Covid-19 dengan beragam produk untuk memenuhi kebutuhan masyarakat di Kota Bandung,” terang Emmiryzan.

Ia menyatakan, semenjak bergabung melalui Pasar Cihapit Online ada kenaikan pesanan yang diterima pedagang Pasar Cihapit. Kenaikannya, sebut Emmiryzan bisa mencapai sebanyak 4,5 kali lipat.

Tokopedia digandeng Kementerian Perdagangan sebagai mitra strategis digitalisasi pasar tradisional melalui MoU Peningkatan Daya Saing dan Penyediaan Fasilitas Ruang Promosi Melalui Digitalisasi Pasar Rakyat dengan Memanfaatkan Aplikasi Tokopedia. Kolaborasi ini merupakan bentuk dukungan agar pasar tradisional tetap relevan memenuhi kebutuhan masyarakat serta tetap mampu bertahan dalam usahanya di masa pandemi.

Pemanfaatan teknologi digital diakui telah membawa banyak terobosan dan inovasi di berbagai bidang, termasuk pasar tradisional. Pada tahun 2021, kontribusi UMKM terhadap PDB nasional mencapai 61,97 persen atau senilai Rp8,6 triliun. Kontribusi tersebut, di antaranya disumbang oleh para para pelaku usaha di pasar tradisional di Indonesia yang menurut data BPS pada 2019 mencapai 15 ,657 pasar tradisional.

Melalui kemitraan ini, Tokopedia memberikan fasilitas ruang promosi melalui akun pasar rakyat di platform Tokopedia. Menurut Emmiryzan sejak April 2020, sudah ada 10 pasar rakyat yang telah bergabung menjadi pasar rakyat digital di Tokopedia.

Selain Pasar Cihapit, ada juga Pasar Sehat Sabilulungan Cicalengka Kabupaten Bandung, Pasar Cikurubuk Tasikmalaya, Pasar Beringharjo di Yogyakarta, Pasar Anyar di Tangerang, Pasar Kampung Baru dan Pasar Pa’baeng-baeng di Makassar, Pasar Oro-oro Dowo Malang, Pasar Gentan di Sleman serta Pasar Badung di Denpasar.

“Pasar Sehat Sabilulungan Cicalengka di Kabupaten Bandung juga berhasil mencatatkan peningkatan jumlah pesanan sebanyak 58 kali di tahun 2021,” ungkap Emmiryzan. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]