Dalam 4 Tahun, Pemerintah Suntik Rp105,5 Triliun ke BUMN

Dalam 4 Tahun, Pemerintah Suntik Rp105,5 Triliun ke BUMN

Jakarta – Dalam empat tahun terakhir, Pemerintah telah menggelontorkan modal sebesar Rp105,5 triliun melalui Penyertaan Modal Negara (PMN) ke Kementerian BUMN, dimana terdapat dua perusahan plat merah tercatat menjadi pengguna terbanyak dari anggaran yang sudah dianggarkan Pemerintah yakni Hutama Karya dan PLN.

Hal tersebut disampaikan oleh Menteri BUMN Erick Thohir saat menghadiri rapat kerja dengan Komisi VI DPR RI. Menurutnya, banyaknya anggaran PMN yang dipakai oleh Hutama Karya ialah untuk pembangunan infrastruktur. “Dari Rp 105,5 triliun tersebut, 50 persen lebih terserap di PLN dan Hutama Karya,” kata Erick di DPR RI Jakarta, Senin 2 Desember 2019.

Tak hanya untuk infrastruktur, PMN yang diglontorkan oleh PLN juga digunakan untuk membangun instalasi ketenagalistrikan (PLN). Lebih rinci lagi Erick menyebut, PLN telah menyerap Penyertaan Modal Negara (PMN) sebesar Rp35,1 triliun, sementara Hutama Karya menyerap Rp16,1 triliun.

Pada tahun depan sendiri, Pemerintah sudah mengajukan alokasi PMN sebesar Rp17,73 triliun untuk 8 BUMN. Usulan tersebut juga telah disetujui oleh Badan Anggaran (Banggar) DPR RI. Tercatat jumlah PMN yang diusulkan itu sedikit lebih rendah dari tahun ini dimana jumlah PMN tahun ini yang disetujui sebesar Rp17,8 triliun untuk 3 BUMN. (*)

Editor: Rezkiana Np

Leave a Reply

Your email address will not be published.