Bunga Acuan Naik Lagi, IHSG Masih Berpeluang Sentuh 7.300 Hingga Akhir Tahun

Bunga Acuan Naik Lagi, IHSG Masih Berpeluang Sentuh 7.300 Hingga Akhir Tahun

IHSG Dibuka Naik 16 Poin
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Bank Indonesia (BI) kembali menaikkan suku bunga acuan BI 7 Day Reverse Repo Rate (BI7DRR) sebesar 50bps menjadi 5,25%. Meski suku bunga BI naik, IHSG hingga akhir tahun masih berpeluang capai 7.300.

“IHSG masih relatif support, konsolidasi lebih tinggi jelang akhir tahun, dan awal tahun ada kecenderungan testing high, 7.200-7.300 kemungkinan wajar, bahkan bisa berpeluang 7.400 tapi kecil kemungkinannya,” ucap Founder Traderindo, Wahyu Laksono kepada Infobanknews, 17 November 2022.

Ia juga menambahkan bahwa, tren kebijakan pengetatan uang atau tightening policy saat ini sudah mulai terlihat jenuh, sehingga pergerakan suku bunga BI tersebut telah menjadi bagian dari priced in atau telah lebih dulu terbaca oleh pasar.

“Tightening policy itu sudah trending, bahkan mulai jenuh trendingnya. Masih sejalan walau tidak seagresif barat seperti Amerika Serikat dan Eropa yang (naik) 75bps, kita masih harmonis lah,” imbuhnya.

Meski begitu, suku bunga The Fed masih berada di level yang makin tinggi, sehingga tekanan semakin berat bagi pasar keuangan, bursa, bahkan pembiayaan seperti obligasi dan dana pensiun.

“Saat ini suku bunga masih akan naik, namun, dari FOMC terakhir mungkin agresifitasnya berkurang, misal jadi naik hanya 50 atau 25bps. Ini sudah cukup memberikan angin segar bagi pasar, ketika USD terkoreksi, bursa major currency dan emas rebound.  Artinya, walaupun masih tren turun, lajunya ga sedalam sebelumnya, terkendali atau bahkan bisa konsolidasi,” ujar Wahyu.

Dengan diperkirakan adanya agresifitas yang berkurang tersebut juga akan berdampak positif kepada suku bunga BI yang juga kemungkinan akan menurunkan besaran kenaikan suku bunganya menjadi hanya 25bps.

Di samping itu yang masih terdampak bagi Indonesia adalah laju pelemahan obligasi dan mungkin masih akan melemah tetapi sejalan dengan hal tersebut diperkirakan akan melambat dan bahkan mampu untuk rebound di 2023.

“Data inflasi kita jadi salah satu isu yang mungkin akan masih terkendali, nilai rupiah juga dipantau sebagai faktor bisa jadi masih melemah tapi ya itu tadi jika dollar sudah overbought, bisa jadi pelemahan, rupiah akan oversold juga dan bisa rebound, rupiah pun relatif kuat better than kawasan or emerging markets apalagi major currency seperti euro, pounds, yen, kita cukup kuat dan stabil,” tambahnya. (*)

Editor: Rezkiana Nisaputra

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]