Buka FMCBG G20, Sri Mulyani Singgung Ratusan juta Orang Hadapi Kerawanan Pangan

Buka FMCBG G20, Sri Mulyani Singgung Ratusan juta Orang Hadapi Kerawanan Pangan

FMCBG
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Bali – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani memberikan opening remarks dalam pertemuan ketiga Finance Minister and Central Bank Governors (FMCBG) G20 di Nusa Dua, Bali. Di hadapan para menteri keuangan dan gubernur bank sentral anggota G20, Sri Mulyani menyebut peningkatan risiko kerawanan pangan mengkhawatirkan.

Kerawanan pangan atau food insecurity meningkat sebagai dampak dari perang Rusia-Ukraina, dan sanksi ekonomi serta pembatasan ekspor. Hal-hal itu memperparah kondisi ekonomi dunia yang belum sepenuhnya pulih dari dampak pandemi COVID-19.

“Semua ini mendorong harga pangan mencetak rekor. Kita mungkin akan melihat tantangan terhadap ekonomi global ini tetap ada dan kita perlu mengatasi masalah ini. Bagaimana cara menghindari harga pangan yang terus meningkat. Kenaikan harga pangan ini bisa mendorong jutaan orang menghadapi kerawanan pangan,” ungkap Sri Mulyani di Bali, Jum’at, 15 Juli 2022.

Menurut World Food Program, jumlah orang yang menghadapi kerawanan pangan akut meningkat lebih dari dua kali lipat sejak 2019, atau sebelum pandemi, dari 135 juta menjadi 276 juta jiwa.

“Ada urgensi untuk menangani krisis pangan. Pengerahan semua mekanisme pembiayaan dibutuhkan segera untuk menyelamatkan nyama dan memperkuat stabilitas keuangan dan sosial,” imbuhnya. (*) Ari Astriawan

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]