BSI Siap Mempelopori Pertumbuhan Ekonomi Syariah Indonesia

BSI Siap Mempelopori Pertumbuhan Ekonomi Syariah Indonesia

BSI Siap Mempelopori Pertumbuhan Ekonomi Syariah Indonesia
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – PT Bank Syariah Indonesia (BSI) siap menjadi pemain utama dalam mendorong pertumbuhan ekonomi syariah di Tanah Air. Direktur Utama BSI Hery Gunardi mengungkapkan, kesiapan pihaknya menjadi pemain kunci dalam mendongkrak pertumbuhan itu juga ditopang fakta bahwa BSI adalah bank syariah terbesar di Tanah Air, hasil merger tiga bank syariah milik bank BUMN.

“Sebagai bank syariah terbesar, kami bukan hanya ingin handal dalam perbankan syariah saja. Kami ingin menjadi pelaku utama dalam mendorong dan menumbuhkan ekonomi syariah Indonesia. Sehingga potensi ekonomi syariah yang besar ini bisa dioptimalkan untuk kesejahteraan masyarakat Indonesia secara merata. Dan Indonesia bisa menjadi tokoh utama dalam ekonomi syariah dunia,” ujar Hery, pada Hari Santri Nasional, belum lama ini di Jakarta.

Hery, yang juga menjabat sebagai Bendahara Umum dalam organisasi keumatan Masyarakat Ekonomi Syariah (MES), memaparkan prospek cerah bisnis ekonomi syariah tersebut. “Pertama, Indonesia adalah negara dengan mayoritas penduduk muslim terbesar di dunia,” terangnya.

Jumlah penduduk muslim di Indonesia mencapai 229 juta jiwa atau sekitar 87,2% dari total populasi. Kedua, terdapat preferensi masyarakat yang kuat terhadap perbankan syariah sehingga pertumbuhannya sangat pesat dengan potensi pasar yang sangat besar.

“CAGR lima tahun terakhir kinerja penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) di industri perbankan syariah Indonesia mencapai 13,8%. Selain itu, penetrasi aset keuangan syariah di Indonesia masih kecil yaitu sekitar 3% dari GDP. Dengan penetrasi ekonomi syariah yang rendah tersebut, memiliki peluang yang sangat besar untuk terus digali,” ucapnya lagi.

Ia pun memberikan contoh, potensi lebih dari 200 juta nasabah yang memanfaatkan jasa keuangan ritel, untuk keperluan perjalanan umrah, haji, hingga perawatan kesehatan, serta layanan transaksi sosial zakat, infak, sedekah dan wakaf (ZISWAF).

Ketiga, potensi industri halal di Indonesia yang nilainya kurang lebih Rp4.375 triliun. Dari total nilai tersebut, Industri makanan dan minuman halal menyedot porsi terbanyak yaitu senilai Rp2.088 triliun disusul aset keuangan syariah senilai Rp1.438 triliun.

Dan keempat adalah pertumbuhan industri perbankan syariah yang sangat baik kendati laju ekonomi masih terganggu pandemi Covid-19.

Pada Juli 2021 aset perbankan syariah di Tanah Air tumbuh sekitar 16,35% dari Juni 2021, pembiayaan tumbuh 6,82%, dan DPK tumbuh 17,98%.  Sementara itu, untuk kinerja BSI pada semester I/2021 tak kalah gemilang, dengan mencatatkan pertumbuhan double digit.

BSI mencatat perolehan laba bersih sebesar Rp1,48 triliun atau naik sekitar 34,29% secara yoy. Untuk pembiayaan, BSI menyalurkan Rp161,5 triliun atau tumbuh sekitar 11,73% secara yoy. Dan berhasil mencatatkan total aset sebesar Rp247,3 triliun hingga Juni 2021 atau naik sekitar 15,16% secara yoy.

Dengan raihan kinerja tersebut, BSI berhasil menguasai pangsa pasar industri perbankan syariah di Indonesia saat ini. (*) Steven

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]