BKPM: Ekonomi Indonesia jadi Salah Satu yang Terbaik di Negara G20

BKPM: Ekonomi Indonesia jadi Salah Satu yang Terbaik di Negara G20

BKPM: Ekonomi Indonesia jadi Salah Satu yang Terbaik di Negara G20
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Pertumbuhan ekonomi Indonesia yang tumbuh sebesar 5,72% secara tahunan tercatat sebagai salah satu yang terbaik di antara negara anggota G20, sebagaimana diungkapkan Menteri Investasi atau Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia hari ini. Pertumbuhan ekonomi 5,72% tersebut terjadi di tengah perlambatan perekonomian dan ancaman resesi global.

“Ini adalah salah satu pertumbuhan ekonomi terbaik di antara negara-negara G20. Ini adalah kerja semua pihak, termasuk media yang sering memberitakan hal-hal positif, sektor rumah tangga yang kembali hidup, sektor konsumsi, industri, dan lainnya,” ujar Bahlil di Jakarta, Kamis, 10 November 2022.

Menurutnya, pertumbuhan ekonomi Indonesia merupakan pertumbuhan yang berkualitas dimana pertumbuhan terjadi bukan hanya mengandalkan sektor konsumtif, tapi juga produktif. Sektor investasi misalnya tercatat naik hampir 28% sampai 30%. Lalu, ada pula ekspor impor yang masing-masing tumbuh 26,23% dan 21,65%.

“Impor itu terkait dengan peralatan mesin yang dibutuhkan untuk membangun industri dan bahan baku. Dengan begitu, konsep industrialisasi dan penciptaan nilai tambah bisa terwujud secara baik di Indonesia,” terang Bahlil.

Secara kumulatif, sepanjang Januari sampai September 2022, realisasi investasi mencapai Rp892,4 triliun atau 74,4% dari target yang ditetapkan Presiden Jokowi sebesar Rp1.200 triliun dengan penyerapan tenaga kerja mencapai 965.122 orang. Sementara untuk kuartal III-2022 saja, realisasi investasi tercatat tumbuh 42,1% secara tahunan atau sebesar Rp307,8 triliun dari target Rp1.200 triliun di 2022.

“Di awal sudah saya sampaikan, kemungkinan besar dengan realisasi investasi yang tumbuh positif dan stabil tersebut, dapat mendongkrak pertumbuhan ekonomi. Dan ini sudah terbukti dimana pertumbuhan ekonomi kita bisa mencapai 5,72%. Ini adalah pertumbuhan ekonomi tertinggi sejak saya masuk ke kabinet, sekaligus juga pertumbuhan ekonomi tertinggi yang melampui era sebelum covid,” tutur Bahlil.

Namun, ia tetap mewanti-wanti bahwa rintangan belum lah usai. Rintangan dari nilai tukar rupiah yang fluktuatif hingga harga minyak mentah yang melonjak, masih perlu dihadapi dan ditangani secara baik oleh segenap masyarakat Indonesia.

“Di satu sisi kita harus menahan agar nilai tukar tetap terjaga. Dan di sisi lain, harga minyak yang sekalipun naik, kita tetap harus menjaga inflasi,” tutupnya. (*) Steven Widjaja

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]