BI Yakin Penurunan Bunga Acuan Bakal Diikuti Penurunan NIM

BI Yakin Penurunan Bunga Acuan Bakal Diikuti Penurunan NIM

BI Yakin Penurunan Bunga Acuan Bakal Diikuti Penurunan NIM
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Bank Indonesia (BI) mengakui, dengan adanya penurunan suku bunga acuan BI sebesar 25 basis poin (bps) sebanyak dua kali menjadi 5,50%, diyakini akan diikuti oleh penurunan margin bunga bersih atau net interest margin (NIM) perbankan.

Demikian hal tersebut seperti disampaikan oleh Gubernur BI Perry Warjiyo pada saat diskusi dengan Kamar Dagang Indonesia (Kadin). Menurutnya, terdapat beberapa faktor yang menyebabkan penurunan NIM perbankan.

“Nim sudah dibawah 5 persen , dulu diatas 5 hingga 6 persen sekarang 4,6% hingga 4,7% masih bisa turun. Dimana NIM kunci tingkatan efisiensi di dunia perbankan,” kata Perry di Jakarta, Senin 26 Agustus 2019.

Perry menambahkan, salahsatu faktor utama penurunan NIM adalah penurunan bunga acuan dan faktor kedua adalah kecukupan likuiditas di perbankan.

Sedangkan faktor ketiga Perry menyebutkan, sinergi antar regulator dan Pemerintah dirasa perlu untuk terus mendorong pertumbuhan ekonomi nasional.

“Ketiga faktor regulasi makanya OJK juga relaksasi regulasi , BI juga dengan uang muka dan kendala bank atau cost regulation bisa diturunkan,” jelas Perry.

Sebagai informasi, sejumlah bank besar melaporkan penurunan NIM dari rata-rata 6,2% di semester I-2018 menjadi 5,8% di semester I-2019. Sementara berdasarkan data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Per Mei 2019, NIM industri bank sebesar 4,9 persen atau turun 19 bps dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. (*)

 

Editor: Rezkiana Np

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]