BI Waspadai Kenaikan Fed Rate Secara Berkala

BI Waspadai Kenaikan Fed Rate Secara Berkala

Pertumbuhan AS di Q3 Melambat
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Bank Indonesia (BI) terus mewaspadai rencana bank sentral Amerika Serikat (AS) (The Fed) yang akan menaikkan suku bunganya (Fed Fund Rate) di akhir tahun ini. Pihaknya memperkirakan, setelah ekonomi AS membaik, dikhawatirkan suku bunga AS akan naik secara berkala.

“Kita sedang mewaspadai karena AS mungkin akan menaikan Fed Fund Rate, dan Fed Fund Rate walaupun akan dilakukan secara perlahan, tetapi kan memang akan ada peningkatan secara berkala,” ujar Gubernur BI, Agus DW Martowardojo di Jakarta, Jumat, 4 Desember 2015.

Agus mengaku, BI akan mewaspadai dampak dari adanya perkiraan The Fed yang mungkin akan menaikkan suku bunganya secara berkala. Menurut Agus, negara berkembang paling terkena dampak dari kenaikan suku bunga AS tersebut.

“Kalau kita lihat hasil kajian di bulan September itu, bahwa mungkin di 2015 Fed Rate akan menjadi 0,25%, setelah itu naik lagi 1,125% di tahun selanjutnya, lalu naik di 1,625% di tahun selanjutnya, jadi kalau dari sekarang dari 0% mendekati 0,25, terus kemudian naik menjadi 1,125%,” ucapnya.

Dengan kenaikan suku bunga AS secara berkalan, maka akan membuat dolar AS menjadi mata uang super. “Artinya itu ada kecenderungan bahwa dolar akan cenderung menguat. Karena mata uangnya menguat ekonomi AS membaik, dan juga karena tingkat bunganya akan dinaikkan, maka ini mesti kita antisipasi,” tegas Agus.

“Kelihatannya di tahun ini mungkin di Desember ini fed fund rate akan meningkat, tetapi kita akan mewaspadai setelah itu akan berkala naik, dan ini akan ada dampaknya terhadap negara berkembang,” tutupnya. (*) Rezkiana Nisaputra

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]