BI Siap Sesuaikan Suku Bunga Acuannya

BI Siap Sesuaikan Suku Bunga Acuannya

suku bunga bi
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Bali – Bank Indonesia (BI) sampai saat ini masih mempertahankan kebijakan suku bunga acuan atau BI 7 day reverse repo rate (BI7DRRR) di posisi 3,5%. Namun BI mengungkap ada kemungkinan penyesuaian suku bunga acuan bila mendeteksi inflasi inti yang lebih tinggi.

Demikian hal ini seperti disampaikan Deputi Gubernur BI Juda Agung dalam diskusi “Central Bank Policy Mix for Stability and Economic Recovery”, bagian dari rangkaian 3rd Finance Ministers and Central Bank Governors (FMCBG) G20 di Nusa Dua, Bali, Rabu, 13 Juli 2022.

“Bank Indonesia akan tetap mewaspadai tekanan inflasi dan dampaknya terhadap ekspektrasi inflasi, dan siap untuk melakukan penyesuaian suku bunga jika ada tanda-tanda inflasi inti yang lebih tinggi terdeteksi,” paparnya.

Juda menyebut dunia memang tengah menghadapi risiko staglasi yang serius. Ini tidak terlepas dari dampak pandemi COVID-19, ditambah lagi dengan ketegangan geopolitik antara Rusia dan Ukraina. Inflasi di dunia meningkat dengan harga pangan dan energi yang mencapai rekor tertinggi.

Baca juga : BI Masih Tahan Suku Bunga Acuan di 3,50%

Pengetatan kebijakan moneter yang agresif untuk mengatasi inflasi yang dilakukan beberapa negara ekonomi maju berdampak pada ketatnya kondisi keuangan global dan mendorong volatilitas pasar.

Di Indonesia, inflasi meningkat didorong tekanan dari sisi penawaran akibat kenaikan harga komoditas. Saat ini, inflasi inti tetap berada dalam range target BI.

Untuk menjawab tantangan saat ini, BI pun tengah menyiapkan bauran kebijakan untuk menjaga stabilitas makro, memfasilitas pemulihan ekonomi serta menavigasi ekonomi dan keuangan digital. (*) Ari Astriawan

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]