BI Rangkul Milenial Pahami Kebijakan Makroprudensial

BI Rangkul Milenial Pahami Kebijakan Makroprudensial

BI Rangkul Milenial Pahami Kebijakan Makroprudensial
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Bank Indonesia (BI) melaksanakan upaya sosialisasi mengenai pentingnya menjaga stabilitas sistem keuangan dengan menggandeng blogger dan mahasiswa. Pada kesempatan kali ini, sebanyak lebih dari 100 mahasiswa mengikuti program “Menjaga Stabilitas Sistem Keuangan”.

Kepala Departemen Kebijakan Makroprudensial Bank Indonesia Juda Agung menyampaikan, pada sebuah sistem keuangan, Pemerintah dan institusi keuangan seperti perbankan dirasa penting untuk berkoordinasi dalam menjaga stabilitas keuangan.

Dalam kesempatan tersebut, Juda menggambarkan, kondisi perekonomian Indonesia yang pernah menjadi salah satu negara yang terkena dampak krisis keuangan global pada 1998 dan 2008. Dampak yang dirasakan oleh Indonesia antara lain pelemahan rupiah, inflasi yang tinggi, serta perlambatan pertumbuhan perekonomian.

“Oleh karena itu, program kami untuk mengajak masyarakat, untuk memberikan awareness terhadap pentingnya menjaga stabilitas keuangan di Indonesia,” kata Juda di Jakarta, Rabu 26 Juni 2019.

Juda menambahkan, guna menjaga stabilitas sistem keuangan dari krisis tersebut, Bank Indonesia juga mengeluarkan kebijakan yang mengatur interaksi antara makroekonomi dengan mikroekonomi, yang dikenal dengan kebijakan makroprudensial.

Sistem keuangan yang stabil adalah kondisi yang memungkinkan sistem keuangan nasional berfungsi efektif dan efisien, serta mampu bertahan terhadap kerentanan internal dan eksternal sehingga alokasi sumber pendanaan bisa berkontribusi pada pertumbuhan dan stabilitas perekonomian nasional.

“Upaya yang dilakukan Bank Indonesia dalam menjaga stabilitas sistem keuangan antara lain menerbitkan kebijakan dan peraturan untuk lembaga jasa keuangan, melakukan monitoring dan analisis risiko sistemik, mengidentifikasi dan memberikan sinyal risiko, hingga melakukan pemeriksaan terhadap lembaga jasa keuangan bila diperlukan,” jelas Juda.

Selain di kota Jakarta, Bank Indonesia juga menyelenggarakan program tersebut dibeberapa bkots diantaranya Palembang, Yogjakarta, serta Denpasar Bali.

Dengan adanya program tersebut, masyarakat luas khususnya milenial diharapakan dapat memahami kondisi stabilitas sistem keuangan serta turut menjaga stabilitas perekonomian Indonesia. (*)

 

Editor: Rezkiana Np

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]