BI: Perlu Sosialisasi Transaksi Dalam Yuan

BI: Perlu Sosialisasi Transaksi Dalam Yuan

Indonesia Butuh Grand Plan Strategy Atasi Yuan
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta–Dana Moneter Internasional atau International Monetery Fund (IMF) telah menetapkan penggunaan mata uang Tiongkok, renminbi (Yuan) sebagai mata uang special drawing rights (SDR). Dengan demikian, RMB masuk dalam mata uang dunia yang dipakai dalam SDR.

Penggunaan Yuan sebagai mata uang global, diperkirakan akan ikut mendorong ekspor Indonesia. Dengan begitu, akan berdampak positif kepada neraca perdagangan nasional.

Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus DW Martowardojo menyambut baik keputusan IMF yang menetapkan mata uang Tiongkok (Yuan) sebagai mata uang global. “Kita sambut baik Yuan masuk sebagai mata uang special growing. Kita kebetulan (ada) hubungan dagang dengan Tiongkok cukup besar. Kita impor (di)kisaran US$30 miliar, kalau ekspor kita (di)kisaran US$14-15 miliar,” ujar Agus di Jakarta, Jumat, 4 Desember 2015.

Menurutnya, sampai saat ini kegiatan ekspor impor antara Tiongkok dengan Indonesia masih menggunakan mata uang dolar AS. Dengan keputusan IMF yang menetapkan Yuan sebagai mata uang SDR, maka kedepannya kegiatan ekspor impor Indonesia dengan Tiongkok akan menggunakan Yuan.

“Kita mengerti sekarang ini ekspor impor Indonesia dengan Tiongkok masih banyak dalam US$. Tapi kalau sekarang Yuan sudah menjadi SDR mungkin akan memahami bahwa Yuan itu adalah mata uang yang bebas dimiliki oleh masyarakat untuk dagang maupun investasi,” tukasnya.

Namun demikian, jika ingin menggunakan Yuan dalam transaksi kegiatan ekspor impor antara Indonesia dengan Tiongkok, Agus mengungkapkan, diperlukan sosialisasi kepada perusahaan yang melakukan transaksi perdagangan dengan Tiongkok. Pasalnya, dengan menggunakan Yuan, transaksi perdagangan akan lebih efisien.

“Perlu ada sosialisasi, oleh karena itu kita dari Indonesia siap melakukan sosialisasi, tentu dari Tiongkok juga harus lebih bersosialisasi. Perdagangan Indonesia dengan Tiongkok bisa menggunakan mata uang Renmimbi dan Rupiah. Kalau hubungan langsung menggunakan Renmimbi dan Rupiah jadi lebih efisien,” ucapnya.

Sebelumnya, SDR terdiri atas empat mata uang utama, yakni dolar AS, poundsterling, euro, dan yen. Perhitungan dan pembobotan SDR dievaluasi sekali setiap lima tahun. Sebelum digunakan, SDR harus dikonversikan ke salah satu dari empat mata uang tersebut.

Managing Director IMF, Christine Lagarde mengatakan, pengakuan RMB ini merupakan sebuah pengakuan atas progres yang telah dilakukan pemerintah Tiongkok dalam beberapa tahun belakangan untuk melakukan reformasi sistem moneter dan keuangan Tiongkok. (*) Rezkiana Nisaputra

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]