BI Perkirakan Inflasi 2022 di Atas 4%

BI Perkirakan Inflasi 2022 di Atas 4%

BI-Fast Cadangan Devisa Modal Asing Penggunaan Rupiah
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Tren inflasi global terus merangkak naik seiring dengan tingginya ketidakpastian ekonomi dan gangguan rantai pasok akibat perang Rusia Ukraina. Indonesia pun tidak lepas dari hal ini dan Bank Indonesia (BI) memprediksi di tahun 2022 tingkat inflasi akan sedikit di atas 4%.

“Secara keseluruhan, kami memang perkirakan akan sedikit di atas 4%, tetapi tidak jauh. Dengan kebijakan fiskal yang ditempuh pemerintah, dengan koordinasi penguatan TPID, dan langkah-langkah yang ditempuh BI, kami meyakini, di 2023 inflasi akan kembali sesuai sasaran, yaitu 3±1%​. Dengan kata lain, tidak lebih dari 4% dan akan kembali di bawah 4%,” jelas Gubernur BI Perry Warjiyo, Selasa, 24 Mei 2022.

Badan Pusat Statistik (BPS) beberapa waktu lalu melaporkan tingkat inflasi Indonesia per April 2022 mencapai 0,95% secara bulanan. Peningkatan ini cukup tinggi jika dibandingkan oleh bulan-bulan sebelumnya dan dikhawatirkan akan terus naik.

Mengenai inflasi, Perry menyebutkan bahwa BI dan Pemerintah sudah berkoordinasi untuk mengendalikan tingkat inflasi di masyarakat. Pada langkah pertama, Pemerintah telah menambah anggaran subsidi untuk masyarakat agar dampak kenaikan harga tidak terlalu tinggi.

“Kami mengapresiasi kebijakan Pemerintah dengan persetujuan DPR yang menambah subsidi untuk Premium, Diesel, Listrik, dan menambah pos perlindungan sosial dan pendidikan,” katanya.

Selanjutnya, BI terus memperkuat koordinasi antara Tim Pengendali Inflasi (TPI) Pusat dan Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID). Perry mengungkapkan tim ini akan bersama sama dalam melakukan pemantauan kenaikan harga barang dan jasa yang ada di masyarakat.

Lalu ketiga, BI juga sudah melakukan burden sharing dengan Pemerintah melalui Surat Keputusan Bersama (SKB) III pada tanggal 23 Agustus 2021. Tujuannya, untuk memperkuat kerja sama dalam pembiayaan sektor kesehatan dan kemanusiaan sebagai dampak pandemi Covid-19.

“Dalam hal ini, komitmen Bank Indonesia untuk Surat Keputusan Bersama III dimana Rp224 triliun bisa digunakan untuk pendanaan pos-pos kesehatan maupun kemanusiaan,” kata Perry.

Perry memastikan bahwa tingkat inflasi saat ini masih terkendali. Ia tidak memungkiri akan adanya kenaikan inflasi hingga akhir 2022 nanti. Meskipun demikian, ia optimis kenaikan tersebut akan turun di tahun selanjutnya pada 2023 nanti. (*)

Editor: Rezkiana Nisaputra

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]