BI Pede Omicron Tak Pengaruhi Kinerja Ekonomi Indonesia

BI Pede Omicron Tak Pengaruhi Kinerja Ekonomi Indonesia

Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Bank Indonesia (BI) optimis, merebaknya kasus Covid-19 varian Omicron masih mampu diatasi. Bukannya tanpa alasan, Gubernur BI Perry Warjiyo menjelaskan, bahwa beberapa indikator perekonomian masih menunjukkan pertumbuhan di tengah pandemi.

“Bacaan-bacaan kami terhadap berbagai indikator, menunjukkan bahwa aktivitas ekonomi meningkat dan menjadi daya dukung pemulihan Indonesia. Daya dukungnya dari mana? Satu, tetap kuatnya kinerja ekspor. Kedua mulai meningkatnya konsumsi masyarakat dengan pembukaan aktivitas masyarakat. Berbagai indikator seperti penjualan eceran, confident dari konsumen juga menunjukkan hal yang sama,” terang Perry Kamis, 20 Januari 2022.

Survei BI mencatat kinerja penjualan eceran diprakirakan meningkat secara bulanan pada Desember 2021. Hal ini tercermin dari Indeks Penjualan Riil (IPR) Desember 2021 sebesar 206,9 atau secara bulanan tumbuh 3,0% (mtm).

Sementara, Survei Konsumen juga mengindikasikan optimisme konsumen terhadap kondisi ekonomi tetap kuat pada Desember 2021. Hal tersebut tercermin dari Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) Desember 2021 sebesar 118,3 atau berada pada area optimis, relatif stabil.

Perry menambahkan, hal ini tidak lepas dari Pemerintah dan Satgas Covid-19 memastikan bahwa langkah-langkah penanganan Omicron dilakukan secara baik. Tidak hanya menerapkan protokol kesehatan, tetapi juga mempercepat vaksinasi untuk masyarakat.

“Ini penting untuk menciptakan imunitas masa, daya tahan penyebaran lebih kuat, dan secara bertahap kita membuka sektor-sektor ekonomi,” jelasnya. (*)

 

Editor: Rezkiana Np

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]