BI Amati Penerbitan Mata Uang Libra Oleh Facebook

BI Amati Penerbitan Mata Uang Libra Oleh Facebook

BI Amati Penerbitan Mata Uang Libra Oleh Facebook
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Bank Indonesia (BI) mengaku sedang mengamati tren penerbitan mata uang digital yang akan dirilis plat from media sosial Facebook bernama Libra.

Kepala Departemen Kebijakan Makroprudensial Bank Indonesia Juda Agung mengatakan, bank sentral sedang mengamati apakah Libra termasuk dalam Cryptocurrency atau bukan.

“Kami Bank Indonesia tentu saha terus mencermati, karena ini kan belum keluar, baru di-announced. Kalau tidak salah kuartal I, tahun depan dirilis,” kata Juda di Jakarta, Rabu, 26 Juni 2019.

Juda menyebut, sebelumnya BI telah melarang penggunaan bitcoin sebagai alat transaksi, begitu juga dengan beberapa negara. Pelarangan itu, menurutnya karena tidak jelas dasar hukum atau underlying-nya.

Kedua, Juda menyebut larangan penggunaan cryptocurrency tersebut lantaran banyak unsur spekulasinya serta jumlah yang semakin lama semakin terbatas.

“Kemarin baru muncul Libra currency yang dikeluarkan oleh Facebook, pada intinya alat pembayaran yang sah di Indonesia adalah rupiah. Jadi di luar rupiah, itu alat pembayarannya tidak sah,” tambah Juda.

Sebagai informasi, CEO Facebook Mark Zuckerberg pada akun pribadinya, Selasa, 18 Juni 2019 mengatakan, mata uang digital akan segera bertambah satu seiring dengan kehadiran Libra. Mata uang digital buatan Facebook yang sedang dipersiapkan kehadiran
nya pada 2020 mendatang. (*)

 

Editor: Rezkiana Np

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]