Direksi dan Komisaris Hutama Karya Dirombak

Direksi dan Komisaris Hutama Karya Dirombak

Jakarta – Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) merombak jajaran direksi dan komisaris di tubuh BUMN Konstruksi, PT Hutama Karya (Persero). Pada jajaran direksi, ditunjuk Budi Harto sebagai Direktur Utama Hutama Karya. Budi Harto menggantikan posisi yang sebelumnya dijabat oleh Bintang Perbowo.

Sebelum dirotasi ke Hutama Karya, Budi Harto menjabat sebagai direktur utama PT Adhi Karya Tbk (ADHI) sejak 8 April 2016. Di lingkungan BUMN karya Budi Harto  memang bukanlah orang yang asing, ia sudah malang melintang berkarier disana.

Pria kelahiran Boyolali, 11 September 1959 ini, memulai kariernya di BUMN Karya sejak 1984. Beberapa posisi penting pernah diembannya, yakni Presiden Komisaris PT WIKA Gedung (2009-2010), Komisaris Utama PT WIKA Intrade (2008-2009). Seolah lengkap sudah perjalanan Budi Harto di BUMN karya. Setelah mengabdi di Wijaya Karya (WIKA), kemudian pindah ke Adhi Karya (ADHI), dan kini ia berhijrah ke Hutama Karya (HK).

Berbeda dengan perombakan di tubuh direksi, dimana hampir seluruh direksi perseroan diganti, dan hanya menyisakan satu orang, namun sebaliknya di jajaran Komisaris, Menteri BUMN hanya merubah jajaran Komisaris dengan memasukkan satu nama, yakni HM Lukman Edy.

Lukman Edy boleh dibilang baru di dunia BUMN karya. Sebelumnya pria kelahiran Riau ini lebih dikenal sebagai politisi. Di ranah eksekutif, Lukman Edy pernah menjabat sebagai Menteri pada kepemimpinan SBY periode pertama, yakni di Kementrian Pembangunan Daerah Tertinggal (KPDT) tahun 2006-2009.

Di ranah legislatif, mantan Sekjend DPP PKB ini tercatat dua periode dia duduk di DPR RI yakni periode 2009-2014 dan 2014-2019. Sebelum ke Jakarta, ia sempat menjadi anggota DPRD Propinsi Riau periode 2004-2009. Selama di DPR, pernah menjabat sebagai Wakil Ketua Komisi II DPR RI sekaligus pernah menjadi Ketua Pansus RUU Pemilu yang menggawangi penyusunan UU No 7 tahun 2017 tentang Pemilu.

Karirnya di dunia politik boleh dibilang cukup cemerlang, karenanya tidak salah ketika Pak Jokowi menunjuknya sebagai Direktur Saksi di Tim Kemenangan Nasional (TKN) pada pemilu presiden dan wakil presiden tahun 2019 yang lalu. Selama aktif di TKN itu pula, pria yang dikenal dengan panggilan LE ini aktif menjadi juru bicara mewakili TKN.

Setelah dilihat flashback perjalanan karirnya, ternyata LE sebetulnya juga dibesarkan di dunia kekaryaan, sebelum masuk ranah politik. Pria jebolan Teknik Sipil Universitas Brawijaya ini pernah lama malang melintang di dunia konstruksi. Tercatat ia pernah menjadi ketua GAPENSI Propinsi Riau, juga pernah menjabat sebagai Ketua KADIN, Ketua AKAINDO, dan Ketua LPJK (Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi).

Dengan demikian berikut susunan jajaran Komisaris dan Direksi PT Hutama Karya:

Komisaris:

  1. Budiman (Komisaris Utama)
  2. Muhammad Lukman Edy (Wakil Komisaris Utama, merangkap Komisaris Independen)
  3. Achmad Gani Ghazali A (Komisaris)
  4. Susdiyarto (Komisaris)
  5. Chairiah (Komisaris)
  6. Musyafak (Komisaris Independen)
  7. Wahyu Muryadi (Komisaris Independen)

Direksi:

  1. Budi Harto (Direktur Utama)
  2. Aloysius Kiik Ro (Wakil Direktur Utama)
  3. Suroto (Direktur)
  4. Ferry Febrianto (Direktur)
  5. Novias Nurendra (Direktur)
  6. Mohammad Erry Sugiharto (Direktur)
  7. Hilda Savitri (Direktur)

Leave a Reply

Your email address will not be published.