Berdayakan Perempuan, LPEI Kenalkan Penopang Ekspor Tenun di Pertemuan G20 

Berdayakan Perempuan, LPEI Kenalkan Penopang Ekspor Tenun di Pertemuan G20 

Berdayakan Perempuan, LPEI Kenalkan Penopang Ekspor Tenun di Pertemuan G20 
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Kehadiran negara-negara anggota G20 dan negara-negara mitra pada pertemuan yang digelar pada 15-18 Februari di Jakarta ini menjadi kesempatan berharga bagi pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) berorientasi ekspor untuk menunjukkan produk-produk berkualitas. Indonesia sendiri sebagai pemegang Presidensi G20 selama satu tahun yang mengangkat tema “Recover Together, Recover Stronger”.

Program Desa Devisa yang digagas Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) Eximbank sebagai salah satu Special Mission Vehicle (SMV) Kementerian Keuangan RI dalam peningkatan ekspor nasional, pun mendorong pemulihan ekonomi dengan memperkuat pondasi pelaku UMKM binaannya. Di tengah pandemi global, LPEI terus membangun kapasitas UMKM berorientasi ekspor agar mampu bertahan dan menggarap pasar ekspor non tradisional.

Nur Halimah, salah satu penerima manfaat dari program Desa Devisa LPEI tak pernah bermimpi akan berada di perhelatan dunia Presidensi G20. Perempuan kelahiran Desa Wedani Cerme, Gresik, Jawa Timur memulai menenun sejak lulus SMK. Dalam sepekan ini ia berada di area pameran G20 di JCC, Jakarta. Ditemani alat tenun bukan mesin yang dibawa langsung dari desanya, dengan bangga ia menunjukkan cara menenun kain dengan corak berwarna di tengah delegasi yang berhenti sejenak.

Perjuangan Nur Halimah bukanlah proses yang instan untuk kemudian mampu secara ahli menenun kain. Bersama para perempuan di desanya, ia bergabung menjadi Anggota Koperasi Wedani Giri. Selang beberapa tahun kemudian ia mampu menghasilkan kain yang dilirik oleh desainer sekelas Christian Dior. Ia bangga karena dapat berpartisipasi di perhelatan pemimpin ekonomi dunia G20.

“Awalnya saya hanya melakukan pekerjaan ini untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Tak menyangka pada akhirnya kain-kain ini bisa berkualitas ekspor dan dibeli oleh orang-orang luar negeri. Belum lagi kami juga mendapatkan kesempatan pelatihan dalam program Desa Devisa LPEI yang meningkatkan kualitas produksi dan akses pasar kami,” ujar Nur Halimah dikutip 17 Februari 2022.

Sebagai sosok perempuan yang tangguh, Nur Halimah juga mengagumi sosok perempuan tangguh lainnya seperti Menteri Keuangan RI saat ini Sri Mulyani. Kekagumannya kepada sosok Menteri Keuangan juga dikarenakan beliau merupakan contoh seorang perempuan dengan segudang prestasi. Dirinya pun dipertemukan dengan Menteri Keuangan RI pada Presidensi G-20 saat meninjau ke lokasi booth Rumah Joglo.

Nur Halimah mendapat kesempatan menjelaskan cara kerja alat tenun bukan mesin (ATBM) kepada Menteri Keuangan Sri Mulyani dan memandu untuk mempraktikannya. “Saya bisa ketemu Menteri Keuangan yang selama ini hanya saya lihat di televisi, malah sekarang bisa berada langsung di samping beliau. Kita harus berusaha untuk mewujudkan mimpi,” kata Nur Halimah.

Nur Halimah merupakan salah satu dari lebih 2500 petani dan penenun yang menerima manfaat dari program Desa Devisa LPEI. Program pendampingan yang dilaksanakan secara berkelanjutan kepada pelaku usaha dan pengembangan komoditas unggulan suatu daerah dengan tujuan akhir ekspor. Desa Devisa Tenun Wedani Giri Nata juga ditargetkan mampu melakukan ekspor perdana pada tahun 2022 ini. Kedepan, Program Desa Devisa LPEI ditargetkan dapat direplikasi oleh berbagai wilayah dan komoditas lainnya di Indonesia.

Desa Devisa merupakan program pendampingan berkelanjutan kepada pelaku usaha dan pengembangan komoditas unggulan suatu daerah dengan tujuan akhir ekspor. Kerajinan APIKRI telah menjadi Desa Devisa sejak tahun 2020 dan mampu mengekspor produknya ke Belanda, Amerika dan Inggris.

Program Desa Devisa merupakan salah satu wujud inklusi keuangan yang diberikan LPEI sebagai perpanjangan tangan pemerintah kepada pelaku UMKM khususnya yang berorientasi ekspor di tengah pandemi COVID-19. Program Desa Devisa diharapkan dapat menjadi referensi bagi wilayah dan komoditas lainnya di Indonesia dan dapat membantu program Pemulihan Ekonomi Nasional.

“Kami merasa terhormat atas kesempatan yang diberikan untuk bisa berpartisipasi dalam ajang bersejarah ini. Pada kesempatan ini, kami menampilkan produk dari mitra binaan kami, yang salah satunya merupakan hasil dari Program Desa Devisa berupa kerajinan dan aksesoris perak APIKRI yang berasal dari Bantul, Yogyakarta,” ungkap Direktur Eksekutif LPEI Rijani Tirtoso. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]