Bank Mandiri Incar KPR Capai Rp12 Triliun Hingga Akhir Tahun

Bank Mandiri Incar KPR Capai Rp12 Triliun Hingga Akhir Tahun

KPR FLPP
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – PT Bank Mandiri (Persero) menargetkan dapat menyalurkan Kredit Pemilikan Rumah (KPR) sebesar Rp12 triliun hingga akhir tahun ini, atau meningkat hila dibandingkan dengan realisasi KPR di tahun 2021 yang sebesar Rp10,3 triliun.

“Generasi milenial itu kurang lebih sekitar 16.414 rekening, nah nominalnya itu di Rp7,6 triliun ini realisasi tahun 2021, nah kalau di atas usia 41 tahun itu 4.157 rekening totalnya di Rp2,6 triliun, target kami di tahun ini di Rp12 triliun,” ucap Vice President Consumer Loans Group Bank Mandiri, Ayu Pertiwi dalam forum diskusi Synthesis Huis di Jakarta, 29 September 2022.

Menurutnya, industri properti di tahun 2022 diproyeksikan akan terus tumbuh dengan kondisi perekonomian yang semakin membaik, dengann salah satu indikator adalah pemulihan ekonomi dan keyakinan konsumen akan prospek ekonomi ke depan.

“Diproyeksikan bahwa industri properti tahun 2022 akan semakin meningkat, dengan dukungan perbankan memberikan suku bunga rendah, dukungan pemerintah serta berbagai gimmick menarik dari developer akan mendorong masyarakat untuk bertransaksi properti,” imbuhnya.

Ayu juga melihat bahwa investasi properti memiliki peluang yang cukup menjanjikan, pasalnya investasi properti merupakan instrumen paling aman yang nilainya tidak pernah turun.

Hal tersebut dapat terlihat dari laporan survei properti residensial di pasar primer oleh Bank Indonesia pada triwulan I-2022, di mana mayoritas konsumen masih menggunakan KPR dalam pembiayaan propertinya sekitar kurang lebih 70%, dan pertumbuhan KPR mengalami kenaikan sebesar 10,61% yoy lebih tinggi dari triwulan sebelumnya 9,76%.

Baca juga: Bank Mandiri Proyeksikan Kredit Tumbuh Lebih Rendah, Jika Restrukturisasi Dihentikan

Di sisi lain, terkait dengan kenaikan suku bunga BI yang telah mencapai 4,25%, Bank Mandiri hingga saat ini masih mempertahankan suku bunga yang ada, namun tidak menutup kemungkinan terjadinya koreksi.

“Suku bunganya, ya pasti kalau BI sudah menaikan suku bunga acuan tentunya akan diikuti oleh perbankan dan Bank Mandiri memang ada wacana untuk nanti bulan depan itu ada koreksi ya,” ucap Ayu. (*) Khoirifa

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]