Bank Digital Belum Optimal Salurkan Kredit ke Korporasi, Ini Alasannya

Bank Digital Belum Optimal Salurkan Kredit ke Korporasi, Ini Alasannya

Bank Digital Belum Optimal Salurkan Kredit ke Korporasi, Ini Alasannya
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Bank digital yang ada saat ini belum mampu mengoptimalkan penyaluran kredit ke sektor korporasi. Presiden Direktur Maybank Indonesia, Tazwin Zakaria menilai hal ini wajar karena segmen satu ini belum siap untuk dilakukan secara daring.

“Tidak semua segmen bisa digarap secara digital. Ketika kita bicara institutional clients, korporasi, SME skala menengah, ada kebutuhan dan analisa-analisa dari mereka yang tidak mudah didigitalkan. Segmen ini masih membutuhkan interaksi dengan manusia,” jelasnya pada paparan virtual, Selasa, 7 September 2021.

Tazwin bercerita, beberapa nasabah prioritas di Maybank malah enggan untuk membahas secara digital terkait dengan produk dan jasa yang ditawarkan. Beberapa dari mereka memilih untuk datang secara langsung dan berkonsultasi dengan Maybank.

“Pengalaman kami malah mereka tidak mau menggunakan digital. Jasa dan produk yang dia pakai juga tidak simpel, seperti investasi, beli bonds. Untuk memenuhi kebutuhan itu mereka harus berinteraksi dengan kita,” jelasnya.

Berkaca dari pengalaman ini, Tazwin mengungkapkan layanan omnichannel, yang melayani secara online dan offline menjadi salah satu kelebihan bank konvensional dibanding bank digital. Dengan demikian, Bank Digital bisa lebih fokus ke pengembangan segmen yang lebih kecil, seperti UMKM dan micro banking. (*)

 

Editor: Rezkiana Np

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]