Asuransi Syariah Masih Menumpang Produk Lain

Asuransi Syariah Masih Menumpang Produk Lain

Asuransi Syariah Masih Menumpang Produk Lain
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta–Kesadaran masyarakat akan produk asuransi syariah yang masih rendah diakui oleh Direktur Utama PT Asuransi Adira Dinamika (Adira Insurance) Indra Baruna, masih menjadi kendala pertumbuhan asuransi syariah.

Indra mengatakan, selama ini penjualan produk asuransi syariah lebih banyak dikontribusikan dari dari dealer, leasing, bank dan travel agent.

“Untuk memasarkannya memang unik, karena literasi masih rendah butuh seseorang untuk meyakinkan, makanya direct selling masih sangat rendah, kenyataannya yang melalui intermediari apakah leasing, bank, dealer, travel agent lebih banyak masuk ke kami,” kata Indra dalam acara Buka Puasa Bersama Dengan Media di Jakarta, Rabu 8 Juni 2016.

Ke depan, ia meyakini dengan kesadaran masyarakat yang meningkat, penjualan secara langsung (direct selling) akan makin besar. Saat ini menurutnya penjualan produk asuransi syariah mengandalkan pihak lain untuk meyakinkan calon nasabah.

“Jadi secara produk memang menumpang produk lain, dia ingin beli produk lain, tapi membeli proteksi untuk produk itu,” tambahnya.

Padahal konsep asuransi syariah menurutnya sangat indah karena terdapat konsep tolong menolong melalui dana tabarru.

“Dana tabarru adalah dana pemegang polis, ini digunakan untuk menyantuni pemegang polis, ini tolong menolong,” tutup Indra. (*)

 

 

Editor: Paulus Yoga

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]