Ada Ancaman Resesi, CIMB Niaga Optimis Kinerjanya Masih Tumbuh Positif

Ada Ancaman Resesi, CIMB Niaga Optimis Kinerjanya Masih Tumbuh Positif

Ada Ancaman Resesi, CIMB Niaga Optimis Kinerjanya Masih Tumbuh Positif
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Di tengah ancaman resesi ekonomi global di 2023, PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga) tetap optimis target pertumbuhan perusahaan masih akan positif dengan ditopang oleh beberapa hal.

“Target di tahun depan kami bisa menargetkan semuanya naik positif, target kredit juga masih naik positif, terutama fokus utamanya kembali adalah di sisi retail, yaitu KPR dengan OCTO terutama, kemudian dari sisi UMKM atau SMI,” ucap Presiden Direktur CIMB Niaga, Lani Darmawan di Jakarta, 27 Oktober 2022.

Ia menambahkan, bahwa melihat likuiditas pasar yang semakin ketat, CIMB Niaga telah mengantisipasi lebih dulu terkait dengan permintaan loan to deposite ratio (LDR) sebanyak 71-72.

“Jadi di luar itu saya rasa dari sisi LDR kami melihatnya bagus, walaupun tentu saja tetap harus bisa push casa lebih jauh lagi, lewat overigin account, payroll, retail dan digital, dan juga cash management,” imbuhnya.

Selain itu, perusahaan masih menargetkan terkait dengan cost of credit (COC) dan cost of fund, masih bisa lebih baik, dengan angka cost of fund sebesar 1,77%, serta didukung CASA Ratio yang masih positif.

“Namun, ke depan apakah ada tekanan dari sisi cof, saya rasa kalau kita expect lebih rendah lagi itu yang akan challenging, kalau kita bisa pertahankan itu, ya itu bagus. Lalu mengenai sisi Net Interest Income (NII) yang tertekan, karena kalau dilihat NIM turun tetapi tetap hati-hati juga, supaya kami juga bisa tumbuh dari sisi loan,” ujar Lani. (*) Khoirifa

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]