Visi Pembatasan Impor Ma’ruf Amin Diharap Dongkrak Produktifitas Pertanian

Visi Pembatasan Impor Ma’ruf Amin Diharap Dongkrak Produktifitas Pertanian

Jakarta – Ucapan Calon Wakil Presiden KH Ma’ruf Amin untuk memperkuat perekonomian nasional dengan berkomitmen membatasi angka impor nasional dirasa sejalan dengan kebijakan yang telah dibangun oleh Pemerintahan Petahana Joko Widodo (Jokowi).

Ekonom Permata Bank Josua Pardede menilai, langkah kebijakan tersebut bila dijalankan dapat mendorong produktivitas pertanian dan mendorong program swasembada pangan yang telah digencarkan Jokowi sebelumnya.

“Jika kaitannya pembatasan impor pangan tentunya juga sangat baik karena pemerintah berkomitmen untuk mendorong swasembada pangan dengan cara peningkatan produktivitas sektor pertanian,” kata Josua Pardede ketika dihubungi oleh Infobank di Jakarta, Jumat 10 Agustus 2018.

Josua juga beranggapan, pembatasan atau pengurangan impor terutama impor non-produktif diperkirakan akan berdampak positif bagi keseimbangan eksternal secara khusus dalam rangka menekan defisit transaksi berjalan.

Baca juga: Menelah Visi Larangan Impor Ma’ruf Amin, Sudah Tepatkah?

Meskipun demikian, untuk produksi beberapa komoditas pangan yang belum dapat memenuhi permintaan domestik, Josua mengimbau untuk mengkaji ulang kebijakan impor agar dilakukan secara efisien dan sesuai dengan keperluan.

“Jadi menurut saya konteks Pak Ma’ruf adalah mengurangi impor dengan memperkuat sektor industri pengolahan, pertanian serta mengurangi impor non produktif seperti pemerintah saat ini upayakan,” tambah Josua.

Sebagai informasi, tingginya impor dan lemahnya ekspor menyebabkan neraca perdagangan pada triwulan II 2018 defisit US$1,02 miliar. Meskipun ekspor tumbuh 7,7 persen (yoy) namun dibandingkan triwulan I 2018 justru mengalami penurunan sebesar 0,89 persen, sementara impor tetap meningkat 0,48 persen (qtq). (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.