Tren Beli Obligasi Masih Marak

Tren Beli Obligasi Masih Marak

Aksi beli obligasi mendorong sejumlah seri obligasi mengalami kenaikan harga. Dwitya Putra

Jakarta–idak hanya Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dan Rupiah yang rebound dalam beberapa hari terakhir, laju pasar obligasi pun masih dapat melanjutkan penguatannya di perdagangan kemarin.

Hal ini seiring masih maraknya aksi beli di pasar obligasi yang dapat membuat sejumlah seri obligasi mengalami kenaikan harga.

Analis NH Korindo Securities Indonesia, Reza Priyambada mengungkapkan, penguatan pasar obligasi ditopang oleh adanya sentimen positif dari laju Rupiah yang masih berada di zona hijau, hingga imbas masih positifnya laju pasar obligasi global.

“Selain itu jelang diumumkannya Paket Kebijakan Ekonomi Jilid 3, pelaku pasar pun menanggapi positif,” kata Reza dalam riset hariannya, Kamis, 8 Oktober 2015.

Kondisi ini pun terefleksi pada indeks harga obligasi yang masih dapat bertahan di tren kenaikannya. Pada obligasi pemerintah, laju yield masih bergerak turun dimana tenor jangka panjang kali ini memimpin penurunan.

Penurunan yield untuk masing-masing tenor rata-rata ialah untuk pendek (1-4 tahun) rata-rata mengalami penurunan yield -7,59 bps; tenor menengah (5-7 tahun) turun sebesar -10,31 bps; dan panjang (8-30 tahun) turun -11,33 bps.

Pada FR0070 yang memiliki waktu jatuh tempo ±9 tahun dengan harga 98,75% dan yield 8,58% atau turun -12,58 bps dari sehari sebelumnya di harga 98,02% dan yield 8,71%.

Untuk FR0071 yang memiliki waktu jatuh tempo ±14 tahun dengan harga 101,85% dan yield 8,76% atau turun -9,64 bps dari sehari sebelumnya di harga 101,09% dan yield 8,86%.

“Sementara pada laju obligasi korporasi, memperlihatkan perubahan yield yang mulai memperlihatkan kecenderungan turun seiring mulai kembalinya aksi beli yang terjadi. Untuk yield pada rating BBB dengan tenor 9-10 tahun turun ke kisaran 14,60%-14,65% dan pada rating AA turun ke kisaran 11,20%-11,25%,” jelas Reza. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.