Perbaikan Pasar Obligasi Masih Berlanjut

Perbaikan Pasar Obligasi Masih Berlanjut

Paket kebijakan yang diterbitkan BI berdampak positif. Imbasnya pasar obligasi ikut membaik. Rezkiana Nisaputra

Jakarta – Perbaikan di pasar obligasi diperkirakan masih akan berlanjut. Kondisi ini tercermin dari kenaikan di beberapa seri obligasi. Hal ini menandakan optimisme kembali muncul di tengah mulai maraknya sentimen positif yang beredar.

Menurut Kepala Riset NH Korindo Securities Indonesia, Reza Priyambada, kenaikan beberapa data Amerika Serikat (AS) sebelumnya, serta mulai adanya aksi beli terhadap obligasi yang pada periode sebelumnya melemah, telah memberikan sentimen positif.

“Termasuk juga pergerakan Rupiah yang berdasarkan BI (Bank Indonesia) masih dapat menguat dan disertai dengan rilis deflasi yang cukup direspon baik memberikan sentimen positif,” ujar Reza dalam risetnya, di Jakarta, Jumat, 2 Oktober 2015. Menurutnya,

Selain itu, masih adanya imbas positif dari paket kebijakan yang dikeluarkan, terutama dari sisi BI. Kebijakan tersebut mendapat tanggapan yang cukup positif. Pada obligasi pemerintah, laju yield mampu berbalik turun, tenor jangka menengah memimpin penurunan.

“Penurunan yield untuk masing-masing tenor rata-rata ialah untuk pendek (1-4 tahun) rata-rata mengalami penurunan yield -12,70 bps; tenor menengah (5-7 tahun) turun sebesar -24,45 bps dan panjang (8-30 tahun) turun -18,98 bps,” tukasnya.

Pada seri FR0070 yang memiliki waktu jatuh tempo ±9 tahun dengan harga 94,85% dan yield 9,27% atau turun -33,7 bps dari sehari sebelumnya di harga 92,99% dan yield 9,60%. Untuk FR0071 yang memiliki waktu jatuh tempo ±14 tahun dengan harga 97,50% dan yield 9,33% atau turun -47,79 bps dari sehari sebelumnya di harga 94,03% dan yield 9,81%.

Sementara pada laju obligasi korporasi, kata dia, memperlihatkan perubahan yield yang mulai terbatas kenaikannya dan cenderung turun seiring mulai kembalinya aksi beli yang terjadi. “Untuk yield pada rating BBB dengan tenor 9-10 tahun turun ke kisaran 15,55%-15,60% dan pada rating AA naik di kisaran 12,10%-12,15%,” tutupnya. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.