BI Sebut Rupiah di Rp16.000/US$ Masih Stabil

BI Sebut Rupiah di Rp16.000/US$ Masih Stabil

Jakarta – Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo memandang pergerakan nilai tukar pada hari ini (24/3) yang berkisar di level 16.000/US$ sudah cukup stabil di tengah gejolak ekonomi global akibat pandemi virus corona atau Covid-19.

“Hari ini nilai tukar cukup stabil. Kami juga melihat bid dan over atau permintaan serta penawaran berjalan baik di pasar valas,” kata Perry dalam video conference dengan media di Jakarta, Selasa 24 Maret 2020.

Tak hanya itu, pihaknya juga memastikan cadangan devisa Indonesia masih lebih dari cukup untuk melakukan stabilisasi nilai tukar rupiah. Saat ini, BI terus berkoordinasi dengan pemerintah agar menjaga kecukupan cadangan devisa dalam rangka stabilisasi nilai tukar.

Tak lupa, Perry pun menyampaikan ucapan terima kasih kepada para eksportir yang telah membantu memasok dolar AS ke pasar valas sehingga membuat nilai tukar rupiah bergerak stabil di pasar valas. 

Ke depannya, BI akan berkomitmen berada di pasar untuk memantau dan melakukan intervensi stabilisasi nilai tukar yang diperlukan. Baik melalui tunai, spot atau domestic non deliverable forward (DNDF) maupun pembelian surat berharga negara (SBN) di pasar sekunder.

Sebagai informasi saja, Dolar AS sore ini tercatat berada pada level Rp16.436 menguat bila dibandingkan kemarin yang berada di level Rp16.550. Sementara berdasarkan data Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) dolar AS tercatat Rp16.486. (*)

Editor: Rezkiana Np

Leave a Reply

Your email address will not be published.