Tidak Perlu Khawatir Dengan Perlambatan Asia

Tidak Perlu Khawatir Dengan Perlambatan Asia

Jakarta – Ketika dunia dipicu kekhawatiran terjadinya perlambatan ekonomi, namun tidak demikian dengan ekonom DBS Group ini. Dalam risetnya bertajuk “Crisis? Really?” yang disusunnya, David Carbon, Chief Economist DBS Group Research mengatakan tidak perlu khawatir dengan perlambatan ekonomi pertumbuhan asia.

Sebab, menurut David, ada dua hal yang mempengaruhi perlambatan Asia. Pertama, karena pendapatan meningkat. Dalam konteksi ini, melambatnya pertumbuhan justru baik.

“Diseluruh Asia, pertumbuhan melambat karena pendapatan rendah beranjak naik. Seiring naiknya pendapatan pertumbuhan menurun seperti yang dialami Jepang, Korea, Vietnam, dan Singapura” jelasnya.

David menambahkan, alasan lain mengapa pertumbuhan melambat adalah karena pertumbuhan penduduk yang melambat, dan populasi penduduk menua.  Akibatnya, laju pertumbuhan penduduk usia produktif dan tenaga kerja lebih lambat dibandingkan pertumbuhan penduduk.  Secara umum, tambah dia, populasi adalah faktor kedua dibalik melambatnya pertumbuha Asia.

Penjelasannya adalah, ketika negara tengah berkembang, pertumbuhan produktifitas lebih mudah. Mengapa? Ada dua faktor penyebabnya, yakni gaji rendah, dan nilai ekonomi dari aplikasi teknologi lebih tinggi. Namun, ketika negara telah maju, pertumbuhan produktifitas akan jauh lebih sulit. Mengapa? Karena gaji lebih tinggi, dan nilai ekonomi dari aplikasi teknologi lebih rendah.

“Melambatnya pertumbuhan penduduk bukan sesuatu yang buruk. Yang penting, pendapatan per individu bukan pendapatan total. Bila pendapatan per kapita naik itu baik untuk semua orang” paparnya.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.