Tensi Perang Dagang Buat Rupiah Nyaman di Rp15.000 per Dolar AS

Tensi Perang Dagang Buat Rupiah Nyaman di Rp15.000 per Dolar AS

Jakarta – Pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS diperkirakan masih akan berlanjut pada perdagangan hari ini. Berdasarkan data Bloomberg, nilai tukar rupiah di pasar spot dibuka langsung melemah hingga 22 poin atau 0,15 persen di level Rp15.065 per dolar AS.

Analis PT Samuel Sekuritas Indonesia Ahmad Mikail dalam risetnya di Jakarta, Rabu, 3 Oktober 2018 mengatakan, nilai tukar rupiah yang melemah cukup dalam sejak perdagangan kemarin, dipicu oleh adanya kenaikan harga minyak yang cukup tinggi seiring turunnya suplai minyak di pasaran dunia akibat sangsi AS terhadap Iran.

“Dolar indeks diperkirakan bergerak sideways ke level 95.4-95.5 terhadap beberapa mata uang kuat utama dunia lainya. Rupiah kemungkinan bergerak stabil di level Rp15.010-Rp15.060 per dolar AS,” ujarnya.

Selain dipicu oleh kenaikan harga minyak yang cukup tinggi, tensi perang dagang yang meningkat antara AS-China pasca disepakatinya perjanjian baru antara AS, Kanada dan Meksiko yang diperkirakan semakin memperuncing perang dagang antara AS-China, juga menjadi sentimen negatif bagi pergerakan laju rupiah.

“Mata uang euro juga masih mengalami pelemahan terhadap dolar seiring kekhawatiran akan defisit anggaran pemerintah Italia yang lebih tinggi dari seharusnya. Rupiah juga sudah melemah cukup dalam diperdagangan kemarin,” ucapnya. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.