Pertumbuhan Ekonomi Diharap Beri Sentimen Positif Rupiah

Pertumbuhan Ekonomi Diharap Beri Sentimen Positif Rupiah

Jakarta – Pergerakan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) pada perdagangan awal pekan ini (7/8) diprediksi berpeluang melemah, meski laju rupiah sempat menguat pada penutupan perdagangan akhir pekan kemarin.

Analis PT Samuel Sekuritas Indonesia Rangga Cipta mengatakan, laju rupiah yang menguat pada perdagangan Jumat sore kemarin terdorong oleh sentimen global yang mendukung pelemahan dolar. Namun demikian dolar index menguat tajam di perdagangan Jum’at malam,

“Dolar index menguat, merespon data serapan tenaga kerja serta tingkat pengangguran AS yang relatif baik. Dolar yang sempat melemah di Asia menjelang akhir pekan lalu, diperkirakan bisa menguat,” ujar Rangga dalam risetnya, di Jakarta, Senin, 7 Agustus 2017.

Sementara di perdagangan hari ini, penguatan dolar AS masih dipicu oleh sentimen dari membaiknya data tenaga kerja AS. Hal tersebut dikhawatirkan akan memberikan sentimen negatif pada pergerakan rupiah yang bisa tertekan atau melemah pada perdagangan awal pekan ini.

“Hari ini kembalinya penguatan dollar bisa memicu pelemahan,” ucapnya.

Meski demikian, diharapkan pengumuman pertumbuhan ekonomi Indonesia yang akan dilakukan oleh Badan Pusat Statistik (BPS) siang ini dapat memberikan sentimen positif pada laju rupiah. Saat ini, kata dia, pelaku pasar tengah fokus pada pertumbuhan ekonomi nasional yang diperkirakan naik tipis.

“Fokus tertuju pada rilis data pertumbuhan PDB kuartal II 2017 yang diperkirakan naik tipis ke 5,07 persen (yoy) dari 5,01 persen (yoy). BI yang mulai menunjukkan tendensi dovish bisa membantu penguatan rupiah melalui penguatan SUN. Ruang penguatan rupiah masih tersedia,” tutupnya. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.