Penguatan Rupiah Cerminkan Perbaikan Ekonomi

Penguatan Rupiah Cerminkan Perbaikan Ekonomi

Jakarta–Bank Indonesia (BI) menilai, pergerakan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) di kisaran Rp13.000-an merupakan level ideal jika dikaitkan dengan kondisi indikator makroekonomi domestik yang tengah berada pada tren pemulihan.

Pernyataan tersebut disampaikan Deputi Gubernur Senior BI, Mirza Adityaswara di Jakarta, Jumat, 24 Maret 2017. “Bagi kami, sekarang rupiah di 13.300 sekian cukup baik. (Mata uang) Indonesia tidak terlalu kuat dan juga tidak terlalu lemah,” ujar Mirza.

Namun demikian, rupiah yang bergerak pada level Rp13.000-an ini dianggap masih berada dalam kategori undervalue. Akan tetapi sejauh ini pergerakan rupiah sudah berada dalam taraf yang stabil, jika dibandingkan pada 2013 di periode akhir quantitative easing (QE) yang dilakukan pemerintah AS.

“Jadi, kami tetap comfortable. Pada periode taper tantrum, saat AS mengumumkan mengurangi kurangi QE di 2013, ada kenaikan outflow,” ucapnya. (Bersambung ke halaman berikutnya)

Pages: 1 2

122 total views, 2 views today

Leave a Reply

Your email address will not be published.