Pelonggaran Moneter Masih Berlanjut di Negara Maju

Pelonggaran Moneter Masih Berlanjut di Negara Maju

Jakarta – Bank Indonesia (BI) mengaku, pertumbuhan ekonomi global diperkirakan lebih rendah dari proyeksi semula. Hal ini didorong oleh belum kuatnya pemulihan ekonomi di sejumlah negara maju dan perlambatan ekonomi di negara berkembang.

Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI, Tirta Segara mengatakan, pemulihan ekonomi Eropa yang masih lemah, seiring dengan meningkatnya pesimisme konsumen dan investor, telah mendorong berlanjutnya pelonggaran kebijakan moneter, termasuk penerapan suku bunga negatif.

“Perlambatan ekonomi global mendorong berlanjutnya kebijakan pelonggaran moneter di beberapa negara maju,” ujarnya di Jakarta, Kamis, 21 April 2016.

Sejauh ini, kata dia, kebijakan suku bunga negatif juga terus dilakukan oleh Jepang dan beberapa negara maju lainnya dalam merespons pertumbuhan ekonomi yang terus melambat. Kebijakan pelonggaran moneter di negara maju tersebut berpotensi meningkatkan likuiditas global dan aliran modal masuk ke negara berkembang.

Sedangkan di Amerika Serikat sendiri, pemulihan ekonomi masih belum solid, hal ini tercermin dari kegiatan manufaktur dan net ekspor yang masih lemah. Sejalan dengan itu, suku bunga Fed Fund Rate (FFR) diperkirakan baru akan meningkat di semester II 2016 dengan besaran kenaikan yang lebih rendah.

Sementara itu, lanjut Tirta, ekonomi Tiongkok mengarah ke kondisi yang lebih stabil dengan risiko pelemahan yang masih tinggi. Di pasar komoditas, harga minyak dunia diperkirakan cenderung menurun, akibat tingginya pasokan di tengah permintaan yang masih lemah.

“Namun, harga beberapa komoditas ekspor Indonesia, khususnya CPO, karet, dan timah, mulai membaik,” tukas Tirta. (*)

131 total views, 4 views today

Leave a Reply

Your email address will not be published.