Pelemahan Rupiah Akibat Kebijakan Trump Hanya Temporer

Pelemahan Rupiah Akibat Kebijakan Trump Hanya Temporer

Mirza mengungkapkan, BI sudah melakukan dua kali operasi moneter pada Jumat pagi, karena melihat kurs rupiah hingga Jumat siang sudah mencapai level psikologis Rp13.700 per dolalr AS. Nilai itu, kata Mirza, tidak sesuai dengan fundamental ekonomi Indonesia.

Menurutnya, kondisi fundamental ekonomi Indonesia hingga awal November 2016 ini justru dalam keadaan baik dan stabil. Indikatornya, pertumbuhan ekonomi triwulan III-2016 sebesar 5,02%, atau terbesar kedua di Asia Tenggara setelah Filipina.

Sementara neraca transaksi berjalan triwulan III 2016 juga membaik, dengan penurunan defisit menjadi 1,83% dari Produk Domestik Bruto. Begitu juga dengan neraca pembayaran Indonesia yang mengalami kenaikan surplus menjadi US$5,7 miliar pada triwulan III-2016 dari triwulan sebelunya sebesar US$2,2 miliar.

“Jadi tidak sesuai fundamental. Pasar itu kalau sudah naik banyak, terus ada analisis negatif supaya punya alasan untuk jual. Saya kan bekas orang pasar saya tahu analisis seperti itu. Kalau harga sudah turun banyak, baru nanti dibuat alasan bagus banget, pasar itu begitu,” tutup Mirza. (*) (Baca juga : Efek Donald Trump, Pelaku Pasar Cenderung Wait and See)

Pages: 1 2

2 Responses to "Pelemahan Rupiah Akibat Kebijakan Trump Hanya Temporer"

  1. Pingback: Keputusan Kasus Ahok Beri Sentimen ke Rupiah | Infobanknews

  2. Pingback: Chatib Basri: Pelemahan Rupiah Justru Menyelamatkan RI | Infobanknews

Leave a Reply

Your email address will not be published.