Mandiri Proyeksikan Pertumbuhan Ekonomi Bertengger di 5,3%

Mandiri Proyeksikan Pertumbuhan Ekonomi Bertengger di 5,3%

Jakarta– Pertumbuhan ekonomi Indonesia terlihat masih bertengger diangka 5% sejak tahun 2015 hingga 2017, angka tersebut terlihat masih di bawah target pemerintah. Angka tersebut juga sepertinya masih akan berlanjut hingga akhir tahun 2018 ini.

Chief Economist Mandiri, Anton H. Gunawan menilai, target pertumbuhan ekonomi yang dicanangkan sebesar 5,4% oleh pemerintah akan sedikit meleset. Dirinya beranggapan bahwa perekonomian nasional masih akan tetap bertengger di kisaran 5%

“Kita memang lihat tahun ini 5,0 sekian persen gak terlalu bagus, kalaupun tahun ini perkiraan kita masih 5,3 persen. Pertumbuhan kita itupun bila dibandingkan Vietnam dan India mereka jauh lebih tinggi,” ungkap Anton di Plaza Mandiri Jakarta, Kamis 1 Febuari 2018.

Dirinya beranggapan, kondisi perekonomian nasional masih dibayangi oleh beberapa kendala, salah satunya ialah industri manufaktur yang masih lesu. Dimana tercatat pertumbuhan sektor industri manufaktur dibawah pertumbuhan ekonomi. Tercatat triwulan III 2017 pertumbuhan industri manufaktur hanya 4,84% (yoy).

“Untuk mencapai pertumbuhan di atas 5% maka perlu adanya terobosan di bidang ekonomi. Salah satunya adalah dengan meningkatkan peran sektor manufaktur dalam perekonomian,” tukas Anton.

Tak hanya itu, dirinya juga mengimbau pemerintah agar terus menggenjot industri manufaktur guna mengurangi angka pengangguran dan angka kemiskinan nasional sehingga dapat meningkatkan angka pertumbuhan ekonomi nasional. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.