Likuiditas Ketat, BRI Minta GWM Primer Turun Jadi 5%

Likuiditas Ketat, BRI Minta GWM Primer Turun Jadi 5%

Jakarta–PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BRI) meminta Bank Indonesia (BI) untuk mencermati ruang penurunan kembali rasio Giro Wajib Minimum (GWM) Primer, setelah terakhir diturunkan sebesar 1 persen pada tahun lalu, menjadi 6,5 persen.

Direktur Utama BRI Suprajarto mengungkapkan, mengetatnya likuiditas bank yang menyebabkan LDR BRI meningkat menjadi 93 persen, telah mendorong perseroan untuk meminta regulator merelaksasi beberapa aturan salah satunya penurunan GWM Primer.

“Kita sedang melakukan berbagai sinergi terutama untuk pertumbuhan DPK, kita juga meminta BI merelaksasi beberapa aturan dan ini terkait dengan LDR. Relaksasi LDR mungkin ke GWM, sudah kita mintakan ke mereka ada terkait dengan penurunan GWM,” ucapnya.

Sementara itu, Direktur Keuangan BRI Haru Koesmahargyo menambahkan, agar likuiditas longgar dan LDR menurun, maka Bank Sentral perlu menurunkan kebijakan GWM Primernya menjadi 5 persen atau turun 1,5 persen dari GWM Primer saat ini yang sebesar 6,5 persen. (Bersambung ke halaman berikutnya)

Pages: 1 2 3

One Response to "Likuiditas Ketat, BRI Minta GWM Primer Turun Jadi 5%"

  1. bank   April 25, 2017 at 7:02 am

    yang BUMN aja minta kelonggaran, gimana yang swasta? bila ini diberikan tidak adil jelas nanti keliatan pemerintah menganak emaskan salah satu lembaga keuangan.

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published.